Home > Lingkungan >>
Berita Terhangat..
Senin, 28 September 2020 21:38
Bunda PAUD Inhil Jadi Pembicara Utama Webinar Kelas Orang Tua Berbagi Episode 3

Senin, 28 September 2020 21:17
169 Advokat di Pekanbaru Dilantik dan Diambil Sumpah

Senin, 28 September 2020 20:51
Pilih "ES4", Ini yang Bakal Dinikmati Masyarakat di Duri, Bengkalis

Senin, 28 September 2020 20:45
Polda Riau Dalami Dugaan Perambahan Hutan dan Pencucian Uang Sihol Pangaribuan

Senin, 28 September 2020 20:42
Dua Pekan Dirawat, Dokter FH Hutahuruk Meninggal Karena Corona

Senin, 28 September 2020 20:06
Hari Ini, Jubir Covid - 19 Kuansing Rilis 5 Pasien Positif Corona

Senin, 28 September 2020 19:56
Tekan Angka Penyebaran Covid - 19, PDAM TT Cabang Duri Tebar Ratusan Masker

Senin, 28 September 2020 18:47
Kasus Covid-19 di Riau Capai 7 Ribu Lebih

Senin, 28 September 2020 17:48
Jawab Tudingan, Rektor UIN Suska Riau Sampaikan Klarifikasi ke Kemenag

Senin, 28 September 2020 17:31
IPMAKA Resmi Dilantik


Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Kamis, 7 Mei 2020 19:58
PCR Kembangkan Ventilator Portable

Bantu tangani merebaknya Covid-19, Politeknik Caltex Riau kembangkan penelitian Ventilator Portable untuk Rumah Sakit/Klinik.

Riauterkini-PEKANBARU-Politeknik Caltex Riau melakukan penelitian pengembangan Ventilator. Pengembangan Ventilator ini dalam rangka membantu rumah sakit atau klinik dalam mengobati pasien positif Covid-19. Penelitian ini dilakukan oleh tiga orang dosen yakni Roni Novison, S.T., M.T. sebagai ketua tim yang merancang sistem Prototipe Portable Ventilator, Made Rahmawati, S.T., M.Eng. sebagai tim ahli yang membuat sistem kontrol dan elektronika dari Prototipe Portable Ventilator serta Dianita Wardani , S.Si., M.T. sebagai tim ahli yang membuat desain dan casing material yang digunakan untuk Prototipe Portable Ventilator serta dibantu oleh beberapa mahasiswa dari Program Studi Teknik Mekatronika dan Teknik Mesin.

Roni mengatakan bahwa tujuan penelitian ini adalah untuk membuat suatu prototipe Portable Ventilator untuk mengatasi kekurangan alat ventilator di rumah sakit Indonesia.

“Semakin bertambahnya pasien COVID-19 di Indonesia, semakin banyak pula permintaan ventilator di beberapa rumah sakit. Permasalahan semakin rumit ketika harga ventilator di pasaran melambung tinggi karena kelangkaan mulai terjadi. Karena saat ini bisa dibilang Ventilator ini merupakan senjata andalan bagi tenaga medis dalam mengobati pasien positif Covid-19 yang mengalami gangguan pernapasan,” katanya.

Menurutnya saat ini proses pengembangan ventilator portable ini masih dalam tahap pembuatan prototipe.

“Saat ini kita sedang proses pembuatan dan pengujian parameter terkait sistem kerja ventilator portable ini. Pembuatan ventilator portable ini kita menggunakan Ambu Bag, Microcontroller, Motor, Gear dan beberapa komponen yang mudah didapatkan. Insya Allah dalam 3 bulan kedepan prototipe ini sudah bisa kita uji coba di Rumah Sakit atau Klinik” Ujar Roni.

Roni juga menegaskan bahwa inovasi dan kelebihan dari ventilator portable ini yakni desain dudukan ventilator, desain pendorong dan tampilan display.

“Secara umum sistem kerja dari ventilator portable ini ambu bag akan didorong secara otomatis oleh motor dan menghasilkan tekanan udara. Desain dudukan ambu bag pada ventilator yang kami buat dapat digunakan untuk 3 jenis ukuran yakni dewasa dengan berat > 30 Kg, anak-anak dengan berat 7-30 Kg serta balita dengan berat < 7 Kg. Selain itu, Desain pendorong ambubag dirancang dengan tiga jenis metode pencekaman yang berguna untuk mengetahui efektivitas tekanan yang dihasilkan,” ungkapnya.

Selain itu, Ventilator dilengkapi dengan tombol on dan off untuk mempermudah pengguna dan juga dilengkapi dengan alat pengukur tekanan dan tampilan LCD untuk pembacaan tekanan.

Sementara itu, Direktur Politeknik Caltex Riau Dr. Dadang Syarif Sihabudin Sahid, S.Si., M.Sc. sangat mendukung penuh terkait riset dan inovasi yang dilakukan oleh seluruh sivitas akademika PCR untuk membantu pemerintah dalam pencegahan penyebaran pandemi Covid-19.

“Momen pandemic Covid-19 ini menjadi momentum bagi seluruh sivitas akademika PCR untuk membuat sesuatu yang bermanfaat dalam upaya pencegahan dan pemutusan rantai penyebaran Covid-19. Kita semua berharap inovasi-inovasi yang diciptakan oleh Dosen PCR bisa bermanfaat untuk masyarakat umum,” pungkasnya.*(H-we)

Loading...



Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita lainnya..........
- Tenggelam Dua Hari Lalu, Jasad Remaja Ditemukan di Muara Sungai Dumai
- Diguyur Hujan Deras, Duri Timur, Bengkalis Banjir
- Basarnas Pekanbaru dan Jambi Laksanakan Public Safety Diver 2020
- Satgas Gaklin Prokes Covid 19 Inhil Bersama Yayasan Vioni Bersaudara Lakukan Penyemprotan Disinfektan
- Gajah Sumatera di PLG Minas Melahirkan
- Lepasliarkan Ikan Pesut, BBKSDA Riau Kerahkan Delapan Perahu dan Dua Jaring
- Tersesat ke Sungai Pelalawan, Ikan Pesut Dievakuasi Tim BBKSDA Riau ke Muara


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com