Home > Lingkungan >>
Berita Terhangat..
Sabtu, 31 Oktober 2020 21:16
Dugaan Politik Pupuk, Tim Paslon Diperiksa Sentra Gakkumdu Bengkalis

Sabtu, 31 Oktober 2020 18:36
Diskes Riau Sudah Salurkan Rp6 Miliar Lebih Dana Insentif Tenaga Kesehatan

Sabtu, 31 Oktober 2020 18:25
Buku Mata Jiwa, Gambarkan Perjalanan Misharti Menuju Senayan

Sabtu, 31 Oktober 2020 17:27
Lagi, Jumlah Pasien Sembuh Covid Lebih Banyak Dibanding Positif

Sabtu, 31 Oktober 2020 17:26
Pasien Posotif Corona Kuansing Bertambah 3 Orang

Sabtu, 31 Oktober 2020 14:51
Polres Bengkalis Ringkus Dua Kurir Sabu di Pinggir

Sabtu, 31 Oktober 2020 12:50
Lewat Bank Sampah dan Ketahanan Pangan,
SKK Migas – PT CPI Berdayakan Ekonomi Empat Desa di Bengkalis


Sabtu, 31 Oktober 2020 06:54
Kampanye untuk AMAN, Syamsurizal Janji Boyong APBN untuk Bengkalis

Jum’at, 30 Oktober 2020 20:21
Polsek Tembilahan Ringkus Pelaku Narkoba

Jum’at, 30 Oktober 2020 19:21
Dugaan Politik Uang Pupuk, Bawaslu Bengkalis Lanjutkan ke Penyelidikan


Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Selasa, 19 Mei 2020 16:22
Sinar Mas Prihatin Harimau Sumatra Mati Terjerat di Area Konsesi PT Arara Abadi

Seekor Harimau Sumatera mati terjerat di lahan konsesi PT Arara Abadi. Sinar Mas, selaku induk perusahaan merasa prihatin.

Riauterkini-PEKANBARU- Sinar Mas sebagai induk PT Arara Abadi menyikapi penemuan Harimau Sumatera mati terjerat di kawasan konsesi perusahaan tersebut. Berikut ini penjelasan lengkap Head of Conservation APP Sinar Mas, Dolly Priatna yang dikirim sebagao siaran pers, Selasa (19/5/20).

Kami turut prihatin atas kematian seekor harimau di Desa Minas Barat, Riau yang diduga terjadi akibat perburuan ilegal. Harimau tersebut ditemukan dalam kondisi terjerat ketika salah satu staff PT Arara Abadi menemukan di lokasi di area konservasi Distrik Gelombang, yang merupakan bagian dari wilayah konsesi PT Arara Abadi, pada Senin, 18 Mei 2020.

Setelah mendapat laporan pihak perusahaan segera melaporkan hal ini kepada Balai Besar KSDA Riau dan segera memberangkatkan tim evakuasi dan tim medis ke lokasi. Namun, harimau tersebut ditemukan sudah dalam kondisi mati dengan jeratan di kaki kanan depannya.

PT Arara Abadi bekerja sama penuh dengan tim BKSDA dan terus memberikan dukungan dalam proses investigasi lanjutan.

Perburuan ilegal satwa kunci, termasuk dengan menggunakan jerat, merupakan praktik yang merugikan lingkungan hidup dan komunitas di sekitarnya. Oleh karena itu, APP Sinar Mas beserta berbagai unit bisnis dan pemasoknya, termasuk PT Arara Abadi, senantiasa berupaya untuk berkontribusi menekan praktik tersebut oleh oknum-oknum tidak bertanggung jawab di sekitar wilayah konsesi kami.

Antara lain, APP Sinar Mas sudah bekerja sama dengan Forum Harimau Kita (FHK), serta pihak berwenang seperti BKSDA Riau, BKSDA Jambi, Balai Taman Nasional Berbak-Sembilang dan unsur TNI/Polri, untuk menjalankan operasi sisir jerat di wilayah konservasi dan sekitar wilayah konsesi kami. Operasi tersebut telah kami jalankan bersama para pihak dan juga rutin setidaknya sebulan sekali secara mandiri, di sejumlah wilayah di Riau, Jambi, dan Sumatra Selatan.

Melalui operasi patroli ini, tim berhasil menemukan dan membongkar pondok-pondok liar yang menyimpan alat pikat, perangkap atau jerat untuk spesies burung dan spesies mamalia besar, serta mengamankan seluruh alat jerat yang ditemukan. Menurut catatan kami selama program ini berlangsung sudah ditemukan sebanyak 70 jerat yg sudah diamankan oleh tim.

Kami juga menjalankan sosialisasi rutin untuk warga setempat tentang konservasi keragaman hayati yang dilindungi, pencegahan konflik dengan satwa liar, dampak negatif perburuan ilegal, dan mata pencaharian alternatif yang lebih berkelanjutan.

Dipandu Kebijakan Konservasi Hutan (FCP), kami senantiasa berupaya melindungi dan melestarikan spesies-spesies kunci Indonesia di seluruh area tempat kami beroperasi, termasuk di area pemasok-pemasok kami.

Upaya kami mencakup menyesuaikan rencana pengelolaan hutan kami untuk mempertimbangkan pergerakan satwa liar, membangun kantong-kantong makan, memasang sistem kamera untuk memantau populasi spesies dalam konsesi, serta sosialisasi dan pelatihan untuk karyawan dan komunitas.***(rls)

Loading...



Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita lainnya..........
- Pertamina EP Asset 1 Lirik Field Sulap Area Mature Field jasi Destinasi Wisata Alam Aduhai
- Ketua DPRD Inhil Bersama Personil TNI-Polri dan Masyarakat, Kembali Goro Gali Parit
- Ornamen Melayu Hilang, Kini Jalan Layang Sekedar Dicat Tiga Warna
- Buka Jalan Secara Goro, Camat Mandau Komit Perhatikan Warganya
- Hingga Malam, Personil Polres Inhil Sedot Air Genangi Jalan di Tembilahan
- Panen Sayur, Pj Bupati Kuansing Himbau Stop Alih Fungsi Lahan Pertanian
- Kodim 0314 Inhil Kerahkan Personil Bantu Pengendara Terjebak Banjir


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com