Home > Lingkungan >>
Berita Terhangat..
Selasa, 22 September 2020 19:23
5.701 Kasus, Lemahnya Kesadaran Protokol Kesehatan Sebabkan Kasus Cobid Meningkat

Selasa, 22 September 2020 19:09
Diduga Jatuh dari Pohon, Pria Penjerat Burung di Bathin Solapan, Bengkalis Tewas

Selasa, 22 September 2020 18:51
Satgas Pemburu Teking Covid-19 Mulai Aksi, Kapolres Rohul Ingatkan Masyarakat Pakai Masker

Selasa, 22 September 2020 18:03
Ratusan Pekerja PT Padasa Enam Utama Dirikan Tenda di Disnakertran Riau

Selasa, 22 September 2020 17:29
Polres Inhil Berhasil Gagalkan Penyeludupan Ratusan Kardus Miras

Selasa, 22 September 2020 17:25
Disdukcapil Pelalawan Tutup, 4 Pegawai Terpapar Covid-19

Selasa, 22 September 2020 17:06
Cegah Covid-19 Meluas, BPBD Rohul Kembali Bagikan Ribuan Masker Gratis

Selasa, 22 September 2020 16:40
Jalan Penghubung Tiga Desa di Siakkecil, Bengkalis Belumpow

Selasa, 22 September 2020 16:35
Semua Ornamen Melayu Fly Over Dicopot, Diganti Dengan Cat

Selasa, 22 September 2020 16:15
Korupsi Alih Fungsi Lahan, KPK Ajukan Kasasi Atas Vonis Bebas Manager PT Duta Palma


Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Selasa, 28 Juli 2020 13:25
Tercemar Limbah PKS PT SP, Air Sungai Kerumutan di Pelalawan Sehitam Oli Bekas

Aliran Sungai Kerumutan di Pelalawan bagaikan oli bekas. Akibat tumpahan limbah PKS PT Serikat Putra.

Riauterkini-PELALAWAN- Diduga akibat kebocoran Limbah Pabrik Kelapa Sawit ( PKS) PT Serikat Putra, Sungai Kerumutan di desa Sialang Godang, Kecamatan Bandar Petalangan, Kabupaten Pelalawan, Riau menghitam pekat.

Kejadian tumpahnya limbah PKS PT SP ini diperkirakan terjadi Selasa (28/7/2020) subuh sekira pukul 03.00 WIB. Hanya saja baru diketahui warga sekitar pukul 07.00 WIB.

Abidin ( 28) salah seorang warga Desa Sialang Godang membenarkan terjadinya perubahan warna dan struktur air sungai kerumutan tersebut dan di kuatirkan kondisi air yang bercampur limbah itu akan membahayakan masyarakat.

" Kita mengetahui bahwa sebahagian masyarakat setempat masih menggunakan air sungai ini untuk mandi dan mencuci , serta keperluan lainnya" Ujarnya.

Lanjut abidin, terkait kejadian kebocoran limbah PKS PT Serikat Putra ini meminta pihak berwenang untuk mengusut tuntas.

" Ini sudah keterlaluan, kami meminta pihak penegak hukum dan instansi terkait menyelidiki dan memberikan sanksi terhadap perushaan yang sudah merusak ekosistim sungai kami" Ujarnya.

Informasi dilapangan, setelah melihat perubahan air yang diduga akibat kebocoran limbah ini masyarakat berusaha menyusuri hulu sungai, di dapati sumber kebocoran tepatnya di blok F perkebunan kelapa sawit yang berada di desa Sialang Godang Kecamatan Bandar Petalangan, tidak jauh dari penampungan limbah pabrik.

" tepatnya di perkebunan blok F, ditemui limbah pabrik yang dialirkan ke penampungan-penampung line aplikasi meluap. Air limbah berwarna hitam pekat, meluap dan meluber mengalir ke sungai Kerumutan" Ujarnya.

Sejumlah warga setempat sempat bersitegang dengan karyawan PT Serikat Putra di lokasi, ketika berusaha mengaburkan luapan limbah mengalir ke sungai. Beruntung, persitegangan itu tidak berlangsung lama.

Sementara pihak PT SP melalui managernya, Salman tidak merespon upaya riauterkini mengkonfirmasikan masalah tersebut. Pesan yang dikirim dan panggikan telephon tak dijawab.***(cho)

Loading...



Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita lainnya..........
- Gajah Sumatera di PLG Minas Melahirkan
- Lepasliarkan Ikan Pesut, BBKSDA Riau Kerahkan Delapan Perahu dan Dua Jaring
- Tersesat ke Sungai Pelalawan, Ikan Pesut Dievakuasi Tim BBKSDA Riau ke Muara
- Jembatan Amblas, Jalurr Pekanbaru-Pangkalankerinci Putus
- Ikan Pesut Muncul di Sungai Segati Langgam Pelalawan
- Hasil Mediasi, DLH Dumai Bersihkan Sampah Dikawasan Pertamina Patra Niaga
- Hari Perhubungan Nasional 2020, Dishub Pelalawan Bagikan Masker Gratis


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com