Home > Sosial & Budaya >>
Berita Terhangat..
Ahad, 5 April 2020 21:54
Pengendali Narkoba Malaysia-Pekanbaru Dibekuk Polda Riau

Ahad, 5 April 2020 21:39
Cegah Covid-19, Warga RW 09 Tangkerang Tengah Lakukan Penyemprotan Disinfektan

Ahad, 5 April 2020 20:33
Seorang Pria di Pekanbaru Ditemukan Tewas di Atas Kasur

Ahad, 5 April 2020 16:12
Berasal dari Kampar, Satu Lagi Pasien Postip Covid-19 di Riau, Total Jadi Sebelas

Ahad, 5 April 2020 16:02
Dampak Virus Corona, 6 Hotel di Pekanbaru Tutup Sementara

Ahad, 5 April 2020 15:43
Innalillahi Wainnalillahi Rojiun,, Abang Kandung Wagubri Meninggal Dunia

Ahad, 5 April 2020 12:54
Siapkan 62 Kamar, Gubri Tinjau RS Awal Bros Ahmad Yani Tangani Penyebaran Virus Corona

Ahad, 5 April 2020 11:31
6 Paket Proyek DAK Milik Dinas PUPR Dumai Selamat dari Surat Edaran Menkeu

Ahad, 5 April 2020 11:28
Laboratorium Molekuler Covid-19 Riau Segera Beroperasi Bulan Ini

Ahad, 5 April 2020 11:06
Relawan dr M Yusuf Semprotkan Disinfektan dan Bagikan Multivitamin di Bathin Solapan



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Rabu, 11 September 2019 09:02
Gubri ke Thailand, Khatib Sholat Istisqa di Kantor Gubri Ingatkan Azab Allah

Gubri tak ikut Sholat Istisqa karena terbang ke Thailand. Di lokasi, khatib mengingatkan azab Allah. Bertaubatlah!

Riauterkini - PEKANBARU - Pelaksanaan Sholat Istisqa di halaman Kantor Gubernur Riau pagi ini berjalan khusuk. Bertindak sebagai Imam Ketua MUI Riau Nazir Karim. Sementara bertindak khatib ustadz Saidul Amin.

Sholat bermakna bermunajat meminta hujan kepada sang pencipta Allah SWT ini dihadiri Wakil Gubernur Riau Edy Afrizal Natar Nasution, Kepala Kejaksaan Tinggi (Kajati) Riau Uung Abdul Syakur, Danrem 031/WB Brigjen TNI Muhammad Fadjar.

Kemudian hadir juga para pejabat eselon di lingkungan Pemprov Riau termasuk TNI/Polri. Sementara Gubernur Riau H Syamsuar tak terlihat pada pelaksanaan sholat Istisqa. Kabarnya Gubri terbang ke Thailand untuk suatu tugas yang tak bisa ditinggal.

Khatib Saidul Amin, mengingatkan banjir besar yang meland pada zaman Nabi Nuh, waktu itu bukan kerusakan alam akibat pembalakan liar. Karena hutan masih hijau. Tetapi karena umat Nabi Nuh waktu itu ingkar kepada Allah SWT.

Selain itu, pada zaman Nabi Lut, terjadi gempa besar hingga membenamkan umat Nabi Lut saat itu yang menyenangi praktek homo seksual.

Begitu juga pada zaman Nabi Sholeh, timbul asap tebal yang menggulung umatnya, bukan karena adanya Kebakaran Hutan dan Lahan (Karhutla). Sebab saat itu hutan masih 'perawan'. Tetapi tidak lain, karena Allah sudah murka atas prilaku umat Nabi Sholeh yang ingkar.

Melalui momentum sholat Istisqa ini, hendaknya menjadi momen untuk kembali mengintropeksi diri masing-masing, tanpa terkecuali. Baik pejabat mau pun masyarakat.

Lalu bagaimana dengan kabut asap akibat Karhutla yang terjadi saat ini. Menurut Ustadz Saidul Amin, karena keserakahan tanpa memikirkan dampak yang ditimbulkan seperti membuka lahan dengan cara membakar.

Namun Amin mengingatkan, kemurkaan Allah bisa jadi karena adanya ketidakadilan dalam penanganan hukum. Karena ketika Ada masyarakat kecil yang dianggap melanggar hukum, cepat ditindak. Sementara perusahaan besar justu penegak hukum tutup mata.

Selain itu, dampak kabut asap yang saat ini terjadi tidak juga sangat mungkin karena Allah murka karena banyaknya kemaksiatan yang terjadi saat ini.***(mok)

Loading...


Berita Sosial lainnya..........
- Cegah Covid-19, Warga RW 09 Tangkerang Tengah Lakukan Penyemprotan Disinfektan
- Berasal dari Kampar, Satu Lagi Pasien Postip Covid-19 di Riau, Total Jadi Sebelas
- Innalillahi Wainnalillahi Rojiun,, Abang Kandung Wagubri Meninggal Dunia
- Siapkan 62 Kamar, Gubri Tinjau RS Awal Bros Ahmad Yani Tangani Penyebaran Virus Corona
- Laboratorium Molekuler Covid-19 Riau Segera Beroperasi Bulan Ini
- Kadiskes Riau Sebut Santri Riau Asal Inhil Suhu Panas Badannya Tinggi Bisa Saja Karena Capek
- Pulang dari Surabaya, Santri Riau Asal Inhil Langsung Observasi Karena Terdeteksi Suhu Badan Diatas 38 Derjat
- Warga Tionghoa Bengkalis Salurkan 5.300 Paket Bahan Pangan
- BPKAD Kuansing Persilahkan Menggunakan Dana Desa untuk Penanggulangan Covid - 19
- Ikasmansa Bagi-bagi Masker dan Serahkan Bantuan Dua Tempat Cuci Tangan di Pasar Arengka
- Pandemi Corona, DPD PKS Bengkalis Serahkan Alat Penyemprot dan Disinfektan ke Rumah Ibadah di Mandau
- Dampak Corona, 7 Proyek Jalan DAK Rp43,9 M di Bengkalis Terpaksa Dihentikan
- Pandemi Corona, Pemko Pekanbaru Segera Terapkan Jam Malam
- Bertambah, Warga Pelalawan Positif Corona Kini 2 Orang
- 899 dari 3.258 Orang Warga Bengkalis Sudah Selesai Dipantau
- Bertambah Tiga, Total Pasien Positif Corona di Riau 10 Orang
- Pemprov Riau Siapkan Lahan Khusus Pemakaman Pasien Virus Corona
- Warga Kuansing Bisa Dapatkan Kartu Pra Kerja Melalui Pendaftaran Onilne
- Cegah Covid-19, Gubri Bentuk Satgas Gabungan Empat Provinsi
- Efek Corona, Rp72 Milyar Proyek Fisik Pemkab Kuansing Batal


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com