Home > Sosial & Budaya >>
Berita Terhangat..
Sabtu, 14 Desember 2019 16:16
Langkah Jitu Bupati Yopi Dongkrak Pajak Daerah Kabupaten Inhu

Sabtu, 14 Desember 2019 14:37
Seleksi Panwascam, Bawaslu Bengkalis Terima Tanggapan Masukan Masyarakat

Sabtu, 14 Desember 2019 12:07
Razia Kamar Napi Lapas Bengkalis, Petugas Gabungan Temukan Sajam

Sabtu, 14 Desember 2019 10:29
Ratusan Nelayan Bengkalis Terima Alat Keselamatan Pelayaran Dishub Riau

Sabtu, 14 Desember 2019 10:26
Ratusan Driver Riau Ojek Hadir dan Siap Layani Transportasi Masyarakat Pekanbaru

Sabtu, 14 Desember 2019 09:36
Pemuda Batak Kuansing Salurkan Bantuan pada Korban Banjir

Sabtu, 14 Desember 2019 07:22
Sanjayo Art Pertunjukan Pembuka Festival Teater Islam Dunia

Jum’at, 13 Desember 2019 20:40
Hadapi Pilkada, Bappeda Bengkalis Percepat Perencanaan TA 2021

Jum’at, 13 Desember 2019 20:29
173 Calon Panwascam Pilkada Bengkalis 2020 Ikuti Tes CAT dan Wawancara

Jum’at, 13 Desember 2019 20:16
Target Pertanian Bengkalis Maju, Mandiri dan Modern 2020



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Rabu, 11 September 2019 19:40
BNNP Riau Musnahkan 30 Kilogram Sabu

BNNP Riau hari ini musnagkan 30 kilogram narkotika jenis sabu. Pemusnahan ini dipimpin langsung oleh Plh Kabid Pemberantasan AKBP Haldun.

Riauterkini - PEKANBARU - 30 kilogram sabu yang merupakan barang bukti dari penangkapan Mawardi pada awal September 2019 lalu, hari ini dimusnagkan BNNP Riau. Berlangsubg di halaman kantor BNNP Riau yang berlokasi di jalan Pepaya Pekanbaru, barang haram miliaran rupiah itu dihanyutkan bersama air dan pembasmi serangga.

Pemusnahan ini dipimpin langsung oleh Plh Kabid Pemberantasan BNNP Riau, AKBP Haldun, tang disaksikan langsung oleh tersangka, kejaksaan, Kepolisian, BBPOM, dan tamu undangan lainnya.

Dikabarkan sebelumnya, Mawardi berhasil di tangkap Badan Narkotika Nasional Provinsi (BNNP) Riau bersama 30 kilogram sabu di wilayah Maredan, Siak itu diketahui merupakan pemain lama.

"Saat ini kita masih kembangkan untuk menangkap jaringan lainnya," Katanya.

Sementara sebelumnya, Kepala BNNP Riau, Brigjen Pol Untung Subagyo menjelaskan dari ATM tersangka, pihaknya mengetahui ada aliran dana mulai dari Rp200 juta-Rp700 juta. "Dengan itu kita menilai bahwa tersangka ini pemain lama," tyturnya

Ia menambahkan, Mawardi ini bukan hanya menjadi kurir tapi juga sebagai pengedar. "Saat ini kita tengah lakukan penelusuran terkait aliran dana itu. Kita juga akan tindak dengan Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU) disamping kasua narkoba tadi," Katanya.

Dijelaskan, Untung, Mawardi merupakan jaringan antar provinsi, bahkan juga jaringan internasional. Sebab diduga kuat sabu yang berhasil di aita dari Toyota Fortuner yang dikendarai tersangka berasal dari Malaysia yang masuk lewat pelabuhan tikus di Bengkalis.

"Ini akibat banyaknya permintaan di wilayah Riau. Jadi, Riau bukan lagi sebagai wilayah transit tapi juga wilayah edar, khususnya Pekanbaru," Bebernya.

Sementara terkait jaringan ini, BNNP Riau saat ini telah mengantongi identitas Mr X yang menyuruh tersangka untuk mengambil narkoba itu di wilayah Dayun.

Ceritanya, sabu 30 kilogram itu diambil oleh Mr X di kawasan bengkalis untuk di bawa ke Pekanbaru. Namun ditengah jalan, aksi Mr X hampir digagalkan oleh Polres Siak yang menggelar razia di sekitaran jembatan Siak pada Sabtu (31/08/19) malam sebelum kasus itu terbongkar.

Namun, Mr X yang kini masuk dalam daftar pencarian orang (DPO) BNNP Riau, berhasil lolos setelah melajukan kendaraan yang dikendarainya yakni Toyota Kijang dari kejaran petugas Polres Siak itu. Karena merasa takut, Mr X kemudian menurunkan sabu yang dikemas dalam karung dan tas ransel besar itu di wilayah Dayun, Siak dan kembali menuju Pekqnbaru.

Sampai di Pekanbaru, Mr X kemudian menyuruh Mawardi untuk mengambil barang haram itu. " Mawardi mengaku dijanjikan uang Rp50 juta untuk mengambil sabu itu sampai di Pekanbaru," terang Untung.

"Kita sudah mengantongi identitas Mr X bahkan alamatnya juga sudaj kita ketahui. Saat ini kita terus buru dan ungkap pelaku lain dari komplotan ini," tegasnya.

Untuk diketahui, Mawardi berhasil di tangkap pada Minggu (01/09/19) dini hari di wilayah Maredan, Siak. Ia saat ini terancam hukuman penjara 20 tahun penjara.*** (rul)

Loading...


Berita Sosial lainnya..........
- Seleksi Panwascam, Bawaslu Bengkalis Terima Tanggapan Masukan Masyarakat
- Ratusan Nelayan Bengkalis Terima Alat Keselamatan Pelayaran Dishub Riau
- Pemuda Batak Kuansing Salurkan Bantuan pada Korban Banjir
- Sanjayo Art Pertunjukan Pembuka Festival Teater Islam Dunia
- Hadapi Pilkada, Bappeda Bengkalis Percepat Perencanaan TA 2021
- 173 Calon Panwascam Pilkada Bengkalis 2020 Ikuti Tes CAT dan Wawancara
- Target Pertanian Bengkalis Maju, Mandiri dan Modern 2020
- Diduga Bawa Narkoba Pelanggar Lulintas Mengaku Intel Polres Bengkalis, Diamankan Anggota Ditlantas Polda Riau
- Cerekas Gelar Uji Kompetensi dan Sertifikasi UMKM
- Menangi DSSC 2019 di Jakarta, Gubri Terima Tim Hang Tuah SMKN I Pekanbaru
- Rumah Warga Rupat, Bengkalis Ludes Terbakar
- Mantan Kadis Pariwisata Riau Dikabarkan Meninggal Dunia
- Terbentuk di Meranti, HNSI Berkomitmen Perjuangkan Aspirasi Nelayan
- Resmikan Kantor Baru, Target RFB 2019 On The Track
- PUPR, TP4D dan Inspektorat Tinjau Hasil Pekerjaan Proyek di Pulau Bengkalis
- Ketua DPRD Kuansing Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir di Kenegerian Siberakun dan Benai
- Lantik Kades Terpilih, Bupati Kuansing Berpesan Agar Menjaga Kepercayaan Masyarakat
- Bupati Kuansing Serahkan Bantuan Banjir Untuk Kecamatan Kuantan Tengah
- RDP Komisi I DPRD Pelalawan Hanya Dihadiri Dua Anggota
- Bupati Kuansing Serahkan Bantuan Untuk Korban Banjir Pangean


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com