Home > Sosial & Budaya >>
Berita Terhangat..
Jum’at, 24 Januari 2020 21:11
Ngopi Sore Bareng IM3 Ooredoo, 2020 Tambah 40 BTS di Riau

Jum’at, 24 Januari 2020 20:51
Gagal Gelar Piala Dunia U-20, Stadion Utama Riau Diusulkan Jadi Training Camp

Jum’at, 24 Januari 2020 20:44
Klaim Miliki 30 Ribu Dukungan, Pasangan Independen Nurhadi - Toni Sutianto Siap Mendaftar di KPU Inhu

Jum’at, 24 Januari 2020 20:18
Musda KNPI Provinsi Riau yang ke 14 Digelar Awal Februari Mendatang

Jum’at, 24 Januari 2020 19:54
Diparkir Bertahun-tahun, Mobil Milik Petani di Pekanbaru ini Tiba-tiba Terbakar

Jum’at, 24 Januari 2020 19:21
Jelang Pilkada Serentak, Ketua Bawaslu Beri Motovasi Panwascam Kuansing

Jum’at, 24 Januari 2020 19:12
LAM Riau Ajak IPK Bersinergi Jaga dan Bangun Daerah

Jum’at, 24 Januari 2020 18:09
Menpora Tinjau Stadion Utama Riau

Jum’at, 24 Januari 2020 18:03
Polda Riau Periksa 10 Korban Kapal Tenggelam di Dumai

Jum’at, 24 Januari 2020 16:58
Sabu 19 Kg Disita, Polres dan BC Bengkalis Ringkus Tiga Kurir Antar Provinsi



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Kamis, 12 September 2019 14:42
Tekan Gagal Tumbuh Anak 0-2 Tahun di Bengkalis Kewajiban Lintas Sektoral

Seluruh pihak berkepentingan wajib mengatasi gagal tumbuhnya anak usia 0-2 tahun di Bengkalis. Penanganannya harus lintas sektoral.

Riauterkini-BENGKALIS- Masih tingginya angka anak usia 0 sampai dua tahun di Kabupaten Bengkalis dilaporkan mengalami gagal tumbuh secara baik atau stunting, akan menjadi kewajiban seluruh pihak berkepentingan menekan permasalahan ini.

Harus melibatkan lintas sektoral karena memang permasalahan stunting adalah hal yang besar dan disebabkan oleh banyak aspek walaupun pada dasarnya stunting juga merupakan permasalahan gizi kronis, namun tidak bisa diselesaikan atau hanya diintervensi oleh bidang gizi, karena kekurangan gizi sejak kandungan sampai anak berumur dua tahun atau masa 1.000 hari kehidupan sang anak.

Demikian disampaikan Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Bengkalis dr. Ersan Saputra TH melalui Kepala Bidang Kesehatan Masyarakat (Kesmas), Eji Marlina, S.Psi, M.Si, M.Psi, disela-sela kegiatan Rapat Pelacakan dan Konfirmasi Masalah Gizi di Kabupaten Bengkalis 2019, Kamis (12/9/19).

"Kekurangan gizi bisa disebabkan karena keterbatasan ekonomi atau keterbatasan pangan, kemudian faktor lingkungan seperti air bersih, sanitasi, dan lingkungan yang tidak bersih. Juga ditentukan oleh pola asuh, pola makan, seperti orang tua yang tidak memberikan ASI eksklusif atau pemberian makanan pendamping ASI yang tepat atau gizi yang tidak seimbang juga menjadi faktor yang mempengaruhi terjadinya anak stunting," ungkapnya.

Lanjut Eji, dalam upaya mengatasi masalah anak stunting ini harus melibatkan berbagai pihak atau lintas sektor. Agar sinergi dan berintegrasi dalam penekanannya tidak hanya Dinkes atau satu dua instansi saja tetapi melibatkan instansi terkait yang berkepentingan. Dan diharapkan tidak ada lagi ditemukan anak yang gagal tumbuh.

Upaya yang dilakukan saat ini ada dua strategi besar adalah intervensi gizi, dan diprediksi hanya menyelesaikan masalah stunting sebesar 17 persen, sedangkan keterlibatan lintas sektoral dalam mengatasi masalah stunting ini akan memberikan kontribusi diprediksi mencapai 70 persen dan sisanya adalah kontribusi lainnya.

"Sehingga mengatasi stunting anak harus melibatkan lintas sektoral, contoh pola perilaku hidup bersih di lingkungan masyarakat tidak hanya pada Dinkes merubah pola pikir, akan tetapi juga ada peran dari pemerintah desa atau instansi lainnya seperti membangun sanitasi dan sebagainya," katanya lagi.

Sementara itu terkait dengan Pelacakan dan Konfirmasi Masalah Gizi di Kabupaten Bengkalis 2019 di Kantor Dinkes Kabupaten Bengkalis, dalam rangka mengatasi stunting melakukan rapat bersama dengan tim dari Dinkes Provinsi Riau. Hadir Kepala Seksi Kesga dan Gizi, dr. Neng Kasmiyeti sekaligus sebagai narasumber.

Kegiatan ini melibatkan lintas sektor dan instansi serta berbagai komponen dalam masyarakat, seperti Bappeda, Dinkes, aparatur desa, kecamatan, petugas Puskesmas, maupun bidan serta komponen lainnya.

Informasi tambahan, untuk kasus temuan stunting di Kabupaten Bengkalis anak berumur 0-2 tahun bersumber dari data seluruh Puskesmas, mencapai sekitar 17 persen lebih dari sekitar 14.000 anak. Akan tetapi, angka itu baru 24 persen data sasaran. Atau yang terinput berdasarkan data sasaran belum mencapai separuh hingga September 2019 ini.

Dan ditargetkan pada tahun 2021 mendatang, kabupaten kota di Provinsi Riau akan menjadi lokus dalam penanganan Stunting anak guna mempercepat penurunan angka stunting di daerah ini.*(dik)

Foto : Kegiatan Rapat Pelacakan dan Konfirmasi Masalah Gizi di Kabupaten Bengkalis 2019, Kamis (12/9/19).

Loading...


Berita Sosial lainnya..........
- Gagal Gelar Piala Dunia U-20, Stadion Utama Riau Diusulkan Jadi Training Camp
- Musda KNPI Provinsi Riau yang ke 14 Digelar Awal Februari Mendatang
- LAM Riau Ajak IPK Bersinergi Jaga dan Bangun Daerah
- Menpora Tinjau Stadion Utama Riau
- Januari 2020 Hampir Berakhir, Dinas PUPR dan Perkim Riau Belum Ajukan Dokumen Lelang Kegiatan di ULP
- Target Naik 100 Persen, Baznas Apresiasi Bupati Bengkalis
- Tunggu DPA OPD Siap, APBD Kuansing 2020 Bisa Digunakan
- Musrenbang Perdana Kelurahan di Mandau, Air Bersih dan Insfrastruktur Jadi Usulan Prioritas
- Ketua PGRI Riau tak Pernah Sebut Sekolah Gratis Masih Wacana
- Korban SOTK Baru, Giliran Syarifuddin dan Indra Non Job
- Dugaan Plagiat Buku Disomasi,
Ahli Waris Penyusun dan LAMR Bengkalis Akhirnya Sepakati Damai

- Peserta SKD CPNS tak Capai Ambang Batas Langsung Gugur
- Pra Musrenbang, Lurah Duri Timur, Bengkalis Blusukan Lihat Usulan
- Speedboat Angkut TKI Tenggelam di Rupat,
Petugas Temukan Satu Korban Tewas dan Dua Life Jacket  

- Speedboat Angkut TKI Tenggelam, Kapolres Bengkalis Pimpin Pencarian Korban Hilang
- Kapolres Kampar Pimpin Upacara HUT Satpam ke-39 Tingkat Kabupaten Kampar
- Empat Jabatan Eselon II di Pemprov Riau Diisi Plt
- 392 Keluarga di Meranti Akan Terima Program BRS dan BSPS
- Kuatkan Sinergi, Kapolres Kunjungi Ketua DPRD Kuansing
- Tangani Karhutla, Kapolda Siapkan Pin Emas untuk Jajarannya


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com