Home > Sosial & Budaya >>
Berita Terhangat..
Sabtu, 18 Januari 2020 17:31
Puluhan Hektar Lahan Gambut di Rupat, Bengkalis Kembali Terbakar

Sabtu, 18 Januari 2020 17:01
Longsor, Pemukiman Warga Kampung Baru Timur, Kuansing Terancam Runtuh

Sabtu, 18 Januari 2020 16:25
Wagubri Harap IDI Riau dan Pekanbaru Tingkatkan Ilmu dan Pelayanan Masyarakat

Sabtu, 18 Januari 2020 15:10
Kado HUT ke-39, Bupati Rohul Janji Pemkab Bangun Jalan Poros Desa Pasir Jaya

Sabtu, 18 Januari 2020 14:57
Ketua DPC Askonas Rohul‎ Berharap Kegiatan Pembangunan Perhatikan Aspek Lingkungan

Sabtu, 18 Januari 2020 14:23
Audensi Bersama Kadiskes Riau, AMKR Bisa Jadi Garda Perubahan Hidup Sehat

Sabtu, 18 Januari 2020 12:12
Masyarakat Sungai Paku Doakan Andi Putra-Suhardiman Amby Menang Pilkada Kuansing

Sabtu, 18 Januari 2020 10:12
Merun Merambat Kebun Orang Lain, Buruh Tani di Bengkalis Ditangkap Polisi

Sabtu, 18 Januari 2020 09:57
Truk Tangki CPO Seruduk Rumah Warga Duri

Jum’at, 17 Januari 2020 20:05
Nama Yan Prana dan Indra Dikirm ke OJK Sebagai Calon Komut



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Kamis, 12 September 2019 14:42
Tekan Gagal Tumbuh Anak 0-2 Tahun di Bengkalis Kewajiban Lintas Sektoral

Seluruh pihak berkepentingan wajib mengatasi gagal tumbuhnya anak usia 0-2 tahun di Bengkalis. Penanganannya harus lintas sektoral.

Riauterkini-BENGKALIS- Masih tingginya angka anak usia 0 sampai dua tahun di Kabupaten Bengkalis dilaporkan mengalami gagal tumbuh secara baik atau stunting, akan menjadi kewajiban seluruh pihak berkepentingan menekan permasalahan ini.

Harus melibatkan lintas sektoral karena memang permasalahan stunting adalah hal yang besar dan disebabkan oleh banyak aspek walaupun pada dasarnya stunting juga merupakan permasalahan gizi kronis, namun tidak bisa diselesaikan atau hanya diintervensi oleh bidang gizi, karena kekurangan gizi sejak kandungan sampai anak berumur dua tahun atau masa 1.000 hari kehidupan sang anak.

Demikian disampaikan Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Bengkalis dr. Ersan Saputra TH melalui Kepala Bidang Kesehatan Masyarakat (Kesmas), Eji Marlina, S.Psi, M.Si, M.Psi, disela-sela kegiatan Rapat Pelacakan dan Konfirmasi Masalah Gizi di Kabupaten Bengkalis 2019, Kamis (12/9/19).

"Kekurangan gizi bisa disebabkan karena keterbatasan ekonomi atau keterbatasan pangan, kemudian faktor lingkungan seperti air bersih, sanitasi, dan lingkungan yang tidak bersih. Juga ditentukan oleh pola asuh, pola makan, seperti orang tua yang tidak memberikan ASI eksklusif atau pemberian makanan pendamping ASI yang tepat atau gizi yang tidak seimbang juga menjadi faktor yang mempengaruhi terjadinya anak stunting," ungkapnya.

Lanjut Eji, dalam upaya mengatasi masalah anak stunting ini harus melibatkan berbagai pihak atau lintas sektor. Agar sinergi dan berintegrasi dalam penekanannya tidak hanya Dinkes atau satu dua instansi saja tetapi melibatkan instansi terkait yang berkepentingan. Dan diharapkan tidak ada lagi ditemukan anak yang gagal tumbuh.

Upaya yang dilakukan saat ini ada dua strategi besar adalah intervensi gizi, dan diprediksi hanya menyelesaikan masalah stunting sebesar 17 persen, sedangkan keterlibatan lintas sektoral dalam mengatasi masalah stunting ini akan memberikan kontribusi diprediksi mencapai 70 persen dan sisanya adalah kontribusi lainnya.

"Sehingga mengatasi stunting anak harus melibatkan lintas sektoral, contoh pola perilaku hidup bersih di lingkungan masyarakat tidak hanya pada Dinkes merubah pola pikir, akan tetapi juga ada peran dari pemerintah desa atau instansi lainnya seperti membangun sanitasi dan sebagainya," katanya lagi.

Sementara itu terkait dengan Pelacakan dan Konfirmasi Masalah Gizi di Kabupaten Bengkalis 2019 di Kantor Dinkes Kabupaten Bengkalis, dalam rangka mengatasi stunting melakukan rapat bersama dengan tim dari Dinkes Provinsi Riau. Hadir Kepala Seksi Kesga dan Gizi, dr. Neng Kasmiyeti sekaligus sebagai narasumber.

Kegiatan ini melibatkan lintas sektor dan instansi serta berbagai komponen dalam masyarakat, seperti Bappeda, Dinkes, aparatur desa, kecamatan, petugas Puskesmas, maupun bidan serta komponen lainnya.

Informasi tambahan, untuk kasus temuan stunting di Kabupaten Bengkalis anak berumur 0-2 tahun bersumber dari data seluruh Puskesmas, mencapai sekitar 17 persen lebih dari sekitar 14.000 anak. Akan tetapi, angka itu baru 24 persen data sasaran. Atau yang terinput berdasarkan data sasaran belum mencapai separuh hingga September 2019 ini.

Dan ditargetkan pada tahun 2021 mendatang, kabupaten kota di Provinsi Riau akan menjadi lokus dalam penanganan Stunting anak guna mempercepat penurunan angka stunting di daerah ini.*(dik)

Foto : Kegiatan Rapat Pelacakan dan Konfirmasi Masalah Gizi di Kabupaten Bengkalis 2019, Kamis (12/9/19).

Loading...


Berita Sosial lainnya..........
- Puluhan Hektar Lahan Gambut di Rupat, Bengkalis Kembali Terbakar
- Wagubri Harap IDI Riau dan Pekanbaru Tingkatkan Ilmu dan Pelayanan Masyarakat
- Ketua DPC Askonas Rohul‎ Berharap Kegiatan Pembangunan Perhatikan Aspek Lingkungan
- Audensi Bersama Kadiskes Riau, AMKR Bisa Jadi Garda Perubahan Hidup Sehat
- Nama Yan Prana dan Indra Dikirm ke OJK Sebagai Calon Komut
- Penggiat Lingkungan Apresiasi Langkah Eksekusi Pidana Pokok Senilai Rp5 Miliar PT PSJ
- Pejabat Dinsos Bengkalis Teken Kontrak Kinerja dan Pakta Integritas
- Tuntut Ketegasan Eksekusi Kebun Ilegal PT PSJ, Amper Datangi Kejati dan DLHK Riau
- BBKSDA Riau Cek Jejak Harimau di Tenayan
- Puluhan RT dan RW di Air Jamban, Bengkalis Tak Miliki SK Aktif
- Tawarkan Juga Potensi Kelapa, India Tertarik Bangun Pabrik CPO di Riau
- Gubri Pastikan Pejabat Pempov Positip Narkoba Sudah Diberhentikan
- Selamatkan Generasi Muda, DPD Fokan Ajak Cegah Narkoba dari Dini
- Bersama Gubernur DKI, Syamsuar Terima Penghargaan dari Menag
- FGD PP Soroti Dugaan Kongkalikong Pembangunan Perkantoran Pemko Pekanbaru
- PPK di Bengkalis Wajib Tidak Dalam Ikatan Perkawinan
- RS KPJ Klang Malaysia Punya Layanan Khusus Untuk Pasien Indonesia
- Layur Jalur di Gunung Toar, Bupati Kuansing Galang Donasi Rp82 Juta
- Malam ini, Gubri Terima Penghargaan dari Kemenag RI
- Penuhi Kebutuhan Listrik 2020, Pemkab Rohil MoU Dengan PLN UP 3 Dumai


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com