Home > Sosial & Budaya >>
Berita Terhangat..
Selasa, 7 Juli 2020 21:09
Dijual Melampaui HET, PMII Desak Disdagperin Bengkalis Panggil Pangkalan Gas Melon

Selasa, 7 Juli 2020 19:56
25 Penumpang Lion Air Segera Diswab

Selasa, 7 Juli 2020 19:01
Lolosnya Pasien Covid-19, Besok Pemprov Riau Panggil Kimia Farma dan Angkasa Pura

Selasa, 7 Juli 2020 17:42
Setahun Berdiri BLK Mandiri Seberida, Inhu Hasilkan Puluhan Tenaga Terampil

Selasa, 7 Juli 2020 17:37
Praktisi Hukum Nilai Janggal Jika Kebakaran Lahan di PT AA tak Diproses Hukum

Selasa, 7 Juli 2020 17:32
Ditpolair Polda Riau Gagalkan Penyelundupan 1.062 Dus Rokok Ilega

Selasa, 7 Juli 2020 17:30
Jaksa Tuntut Tinggi Tiga Terdakwa Kredit Macet PT PER Pekanbaru

Selasa, 7 Juli 2020 16:49
Remaja di Kuansing Positif Covid-19

Selasa, 7 Juli 2020 15:55
Pasca Rakor Bersama Gubri, Bupati Rohul Imbau Masyarakat dan Perusahaan Antisipasi dan Cegah Karlahut

Selasa, 7 Juli 2020 15:47
BC Bengkalis Musnahkan 1.115 Karung Bawang Merah Asal Malaysia



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Rabu, 18 September 2019 07:29
Nestapa Wanita dengan Tumor Ganas di Kuansing, Lutut Sebesar Kelapa dan Ditinggal Suami

Kisah pilu dari seorang ibu di Kuansing. Lututnya sebesar kelapa karena tumor. Deritanya kian berat setelah suaminya minggat.

Riauterkini - TELUKKUANTAN - Arsih Janda beranak satu asal Desa Sungai Buluh Kecamatan Singingi penderita tumor ganas membutuhkan uluran tangan dermawan untuk berobat.

Bantuan ini sangat diharapkan Arsih, karena kondisi ekonominya yang tidak berkecukupan untuk biaya pengobatan penyakit yang dideritanya.

Sebab, jangankan untuk biaya berobat memenuhi kebutuhan sehari-hari saja ia masih kesulitan, karena pendapatannya yang tidak seberapa dari hasil berjualan pop ice dan sosis goreng.

Pendapatannya kadang tidak menentu, jika lagi ramai penghasilannya hanya ia peroleh sekitar 50 ribu rupiah kalau sunyi ia hanya mendapatkan uang sekitar 10 ribu rupiah.

Ia sendiri berjualan di rumah hibah pemberian dari masyarakat, sekaligus menjadi tempat tinggal bersama anaknya. Rumah ini hanya memiliki satu kamar tanpa sumur.

Semenjak ditinggal suami, ia berjuang seorang diri mencari nafkah untuk memenuhi kebutuhan hidup serta biaya sekolah untuk putra semata wayangnya yang masih berusia 12 tahun saat ini sudah kelas 5 SD.

Karena himpitan ekonomi ini, sehingga ia tak mempedulikan penyakitnya, bahkan ia rela menanggung rasa sakit, asalkan ia bisa memberi makan untuk anaknya guna menyambung hidup.

Saat ini, ia hanya bisa pasrah sambil menanggung rasa sakit yang dideritanya, yang ia nanti hanya uluran tangan orang dermawan untuk mengurangi bebannya, baik penyakit dan himpitan ekonomi.

Arsih, diketahui sudah menderita penyakit ini semenjak 26 Agustus tahun 2016 lalu, saat itu dokter memvonis sakit yang diidapnya ini adalah tumor ganas dan dokter menyarankan agar diamputasi.

Namun, karena keterbatasan biaya Buk Arsih ini tidak ada melakukan konsultasi lebih lanjut, ketika merasakan sakit ia hanya berobat ke klinik dengan biaya BPJS serta bantuan tetangga dekat rumahnya.

Sebelumnya, ia juga pernah berupaya dengan pengobatan kemoterapi tapi berefek ke tubuhnya dan merasakan kondisi badan tidak stabil. Tidak hanya berefek pada tubuhnya, bahkan dari kemoterapi yang pernah ia lakukan dirinya sempat mengalami muntah darah.

"Ya begini lah kondisi saya, kalau sakitnya datang saya hanya bisa menahan dan berobat seadanya ke Puskesmas terdekat, tidak ada tindak lanjut ke Rumah Sakit labih bagus, karena saya tak punya biaya. Saya hanya bisa pasra sambil berjuang untuk anak saya," ungkapnya dengan nada lirih.***(jok)

Loading...


Berita Sosial lainnya..........
- Dijual Melampaui HET, PMII Desak Disdagperin Bengkalis Panggil Pangkalan Gas Melon
- 25 Penumpang Lion Air Segera Diswab
- Lolosnya Pasien Covid-19, Besok Pemprov Riau Panggil Kimia Farma dan Angkasa Pura
- Remaja di Kuansing Positif Covid-19
- Kepala BPBD dan Danrem 031/WB Tinjau Karhutla di Tiga Daerah
- Kontak dengan Ny. SA, 120 Swab Warga Kuantan Mudik Negatif dan 8 Menunggu
- Seluruh Pasien Positif Sembuh, Ketua Gugus Tugas Covid-19 Inhil Apresiasi Kinerja Tim Medis
- Gubri Tandatangani Sertifikat Akta Bayi Gajah Damar
- Hilang Kendali, Dua Unit Minibus Laga Kambing di Pasiran, Bengkalis
- Enam Tahun Berjalan, FFVP Berhasil Kurangi Karhutla 750 Ribu Hektar
- Satu Penumpang Positif Covid-19, Maskapai Lion Air Diminta Lakukan Tracing Kontak
- Tambahan Satu Kasus Positif Covid-19, Satu Lagi Meninggal Dunia
- Luasan Karhutla Tahun Ini Jauh Berkurang
- Pimpin Rakor, Gubri Minta Utamakan Pencegahan Tangani Karhutla
- Empat Tahun Vakum, Plh. Bupati Bengkalis Kembali Aktifkan Forum CSR
- Gubri Berikan Penghargaan Kepada Empat Tim Medis Berprestasi di RSUD Petala Bumi
- Karla Gambut di Pulau Rupat, Bengkalis Dilaporkan Padam
- 4 Belum Keluar, 107 Hasil Swab Warga Kuansing Pernah Kontak dengan NY. SA Negatif
- Silaturahmi dengan Pangdam I BB, Bupati Kuansing Bahas Keamanan Pilkada Hingga Covid - 19
- Plh. Bupati Bengkalis Ingatkan ASN dan Honorer Jangan Dekati Narkoba


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com