Home > Sosial & Budaya >>
Berita Terhangat..
Jum’at, 22 Nopember 2019 09:51
Pelantikan Sekdaprov Misterius, Ucapan Papan Bunga Wagubri Tanpa Nama Pejabat Dilantik

Kamis, 21 Nopember 2019 23:27
Polisi Tetapkan Seorang Lurah di Pelalawan Tersangka Pungli

Kamis, 21 Nopember 2019 23:21
PLN-BBKSDA Riau Kerjasama Bangun Jaringan Listrik Lintas Desa di Kawasan Konservasi

Kamis, 21 Nopember 2019 21:43
Estimasi APBD 2020 Rp3,82 T,
Bupati dan Pimpinan DPRD Bengkalis Teken MoU KUA PPAS


Kamis, 21 Nopember 2019 20:16
RS Awal Bros Ujung Batu Sediakan Pelayanan Poli Orthopedi dengan Dokter Berkompeten

Kamis, 21 Nopember 2019 19:47
Pintu Pagar Gedung Daerah Dikunci, Ucapan Papan Bunga Untuk Yan Prana Sudah Terpasang

Kamis, 21 Nopember 2019 17:16
Terbukti Korupsi Dana UED-SP, Seorang Ketua Koperasi di Bengkalis Divonis 6 Tahun Penjara

Kamis, 21 Nopember 2019 16:37
Antisipasi Karlahut, TNI dan Polri di Rohul Tetap Giat Sosialisasi Walau Musim Hujan

Kamis, 21 Nopember 2019 16:19
SMAN 5 Pinggir Terbaik I Penelitian Balitbang Bengkalis 2019

Kamis, 21 Nopember 2019 14:30
Utamakan Bahasa Negara di Ruang Publik, Bupati Rohul Terima Penghargaan dari Balai Bahasa Riau

loading...


Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Rabu, 18 September 2019 23:30
‎Sekda Rohul Tinjau Alat Penyebrangan Flying Fox di Tambusai yang Viral di Medsos, Begini Katanya

Pemkab Rohul cepat menanggapi alat penyebrangan di Kecamatan Tambusai yang viral di media sosial. Sampai-sampai, Sekda Rohul ikut turun meninjau langsung lokasinya.

Riauterkini-PASIRPANGARAIAN- Alat penyebrangan yang hanya memakai kawat sling, seperti wahana flying fox di Kecamatan Tambusai, Kabupaten Rokan Hulu (Rohul) mendadak viral di media sosial (Medsos).

Alat penyebrangan tak biasa dan dianggap unik ini viral di Medsos, setelah sebuah video dua remaja putri berjilbab sedang berboncengan diatas sepeda motor menyebrang Sungai Batang Kumu seperti sedang bermain wahana flying fox menyebar.

‎ Setelah viral di Medsos, bukan hanya Camat Tambusai Muammer Ghadafi saja yang turun dan meninjau lokasi ini, sampai-sampai Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Rokan Hulu H. Abdul Haris juga turun ke lokasi pada Rabu siang (18/9/2019).

‎ ‎Didampingi sejumlah pejabat di lingkungan Pemkab Rokan Hulu dan Camat Tambusai Muammer Ghadafi, Sekda Rokan Hulu bukan hanya sekedar meninjau, namun ia juga sempat mencoba alat penyebrangan seperti flying fox yang biasa disebut katrol oleh warga setempat.

‎Abdul Haris mengaku Pemkab Rokan Hulu selama ini tidak tinggal diam menyikapi persoalan infrastruktur, sama halnya alat penyebrangan yang menghubungkan dua desa di Kecamatan Tambusai tersebut, yakni antara Desa Sei Kumango dengan Dusun Marubi Desa Batang Kumu.

Haris mengatakan Pemkab Rokan Hulu sulit membangun jembatan untuk akses warga dua desa di Tambusai areal digunakan untuk menyeberang, masuk areal perusahaan PT. Marihat untuk penelitian, serta berbatasan dengan kawasan hutan lindung Mahato.

Bukan hanya berbatasan dengan lahan perusahaan dan hutan lindung saja, ternyata jalan dilalui warga untuk menuju tempat penyebrangan ini juga masih milik PT. Marihat.

"Jadi pertama kita harus ada izin dari perusahaan. Kedua dan yang sangat sulit, di seberang Sungai Batang Kumu merupakan kawasan hutan lindung Mahato yang tidak boleh dibuka," ungkap Abdul Haris.

"Seandainya Pemkab Rokan Hulu memfasilitasi pembukaan jalan, tentunya akan mengancam keberadaan hutan lindung," tambahnya.

Abdul Haris menuturkan Pemkab Rokan Hulu sulit mencarikan solusi untuk warga di Dusun Marubi, karena terbentur soal status lahan yang ditempati juga masih masuk kawasan hutan lindung Mahato, dan pemerintah daerah tidak punya kewenangan mengalihkan status hutan lindung.

Dianggap berbahaya dan mengancam keselamatan warga, Haris mengaku Pemkab segera menyurati Pemerintah Kecamatan Tambusai dan Pemerintah Desa, untuk mengimbau warganya agar tidak lagi menggunakan alat penyebrangan tersebut.

Selain itu, Abdul Haris juga meminta warga Tambusai untuk melewati jalan yang sudah disiapkan pemerintah, meski jarak tempuhnya lebih jauh, karena harus memutar dan melewati Simpang LKA Tambusai.‎***(zal)

Loading...


Berita Sosial lainnya..........
- Pelantikan Sekdaprov Misterius, Ucapan Papan Bunga Wagubri Tanpa Nama Pejabat Dilantik
- PLN-BBKSDA Riau Kerjasama Bangun Jaringan Listrik Lintas Desa di Kawasan Konservasi
- Estimasi APBD 2020 Rp3,82 T,
Bupati dan Pimpinan DPRD Bengkalis Teken MoU KUA PPAS

- RS Awal Bros Ujung Batu Sediakan Pelayanan Poli Orthopedi dengan Dokter Berkompeten
- Pintu Pagar Gedung Daerah Dikunci, Ucapan Papan Bunga Untuk Yan Prana Sudah Terpasang
- SMAN 5 Pinggir Terbaik I Penelitian Balitbang Bengkalis 2019
- Wafat, Tiga Penyelenggara Pemilu 2019 Bengkalis Terima Penghargaan Kemendagri RI
- Besok Lantik Yan Prana Jadi Sekda, Gubri Minta Bupati-Walikota Hadir Langsung tanpa DIwakilkan
- Korpri Gagal Buktikan Hutang Makan Minum Pemprov Sebesar Rp800 Juta di Pengadilan
- Permudah Birokrasi, Bupati Kuansing Luncurkan Aplikasi "Setda Teman Curhat"
- Rajut Silaturahmi, Bupati Mursini Temu Ramah Bersama Alumni Haji Kloter 19
- Peringati HKN ke-55, Puskesmas Madani Bandar Petalangan Gelar Berbagai Perlombaan
- 572 Penderita TB, Bengkalis Dinilai Berhasil Lakukan Pengobatan Tertinggi di Riau 2018
- Gubri Isyaratkan Pelantikan Jumat, Sekdaprov antara Yan Prana dan Said Syarifuddin
- DPRD Terus Gesa Pembahasan RAPBD 2020
- Gubri Pastikan Jumat Ini Pelantikan Sekdaprov Definitif
- Fokus Pencegahan, RAPP Bantu Masyarakat Buka Lahan Tanpa Bakar Lahan
- Sekretariat PWI Bengkalis Diresmikan, Puluhan Anggota PWI Riau akan Ikuti UKW
- Beredar Video ABK Armada Bengkalis-Melaka Buang Sampah ke Laut
- Pemprov Anggarkan 40 Unit Pemadam Karhutla Portable


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com