Home > Sosial & Budaya >>
Berita Terhangat..
Senin, 18 Nopember 2019 22:02
Inovasi Pelayanan, Setahun Lapas Bengkalis Terima 5 Penghargaan

Senin, 18 Nopember 2019 19:18
Sebanyak 46.620 Unit Kendaraan di Riau Manfaatkan Penghapusan Denda Pajak 

Senin, 18 Nopember 2019 18:51
Serius Maju Pilkada Kuansing, Ukup Ajukan Surat Pengunduran Diri dari Direktur RSUD

Senin, 18 Nopember 2019 18:03
Hanya Empat Calon Dirut BRK Lulus Tes Administrasi

Senin, 18 Nopember 2019 17:42
Pemprov Sambut Baik, Nono Patria Akhirnya Diumumkan Jadi Calon Waka DPRD Rohul

Senin, 18 Nopember 2019 17:09
Gandeng Jendral, Khairizal Optimis Menangkan Pilkada Inhu 2020

Senin, 18 Nopember 2019 17:00
Petani Sawit Swadaya Riau Kembali Berhasil Raih Sertifikasi RSPO

Senin, 18 Nopember 2019 16:55
Razia Warnet dan Warung Kelontong, 33 Pelajar Diamankan Satpol PP Pekanbaru

Senin, 18 Nopember 2019 15:18
Bangun Masjid Baru, Kepala Kejati Riau Letakan Batu Pertama

Senin, 18 Nopember 2019 15:04
4 Hari Dibuka, 207 Pelamar Daftar Seleksi CPNS Bengkalis

loading...


Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Jum’at, 8 Nopember 2019 22:00
Pilkada Bengkalis 2020,
LAMR Bengkalis Terbitkan Warkah Bupati Bengkalis Wajib Putra atau Putri Melayu


Untuk pertama kalinya, LAMR Kabupaten Bengkalis menyampaikan Warkah Petuah Amanah. Bupati Bengkalis wajib putra atau putri Melayu.

Riauterkini-BENGKALIS- Menjelang pesta demokrasi pemilihan kepala daerah (Pilkada) Bengkalis 2020 mendatang, Lembaga Adat Melayu Riau (LAMR) Kabupaten Bengkalis, mengeluarkan Warkah Petuah Amanah atau surat amanah tentang pemilihan Bupati dan Wakil Bupati Bengkalis periode 2021-2026 dan seterusnya.

Untuk pertama kalinya diterbitkan dan dibacakan oleh LAMR sejak terbentuknya di Kabupaten Bengkalis, Jumat (8/11/19) berisi tiga petuah. Salah satu petuahnya adalah pemimpin Kabupaten Bengkalis mulai saat ini sampai seterusnya patut dan layak wajib diterajui dipimpin oleh putra atau putri Melayu terbaik di Kabupaten Bengkalis.

Warkah Petuah Amanah ini dibacakan oleh Ketua Umum Majelis Kerapatan Adat Datuk Sri H. Zainuddin Yusuf didampingi Ketua Umum Dewan Pimpinan Harian Datuk Sri H. Sofyan Said, dan juga dihadiri sekitar 40 pengurus LAMR Kabupaten Bengkalis.

Ketua Umum Dewan Pimpinan Harian LAMR Kabupaten Bengkalis, Datuk Sri H. Sofyan Said mengatakan, makna yang memimpin Kabupaten Bengkalis harus putra putri Melayu tersebut bukan makna yang sempit, tapi mempunyai artian yang sangat luas.

“Artinya, Warkah yang  dikeluarkan ini, bertujuan jangan sampai yang akan memimpin di Kabupaten Bengkalis orang luar yang dengan tiba-tiba datang ke Bengkalis untuk mencalonkan diri,“ ujarnya.

Tapi, kata Sofyan, meskipun orang di luar Suku Melayu dan sudah lama hidup di Kabupaten Bengkalis tetap masuk dalam masyarakat Melayu, maka tidak ada larangan untuk menjadi pemimpin di Kabupaten Bengkalis.

“Dengan adanya warkah ini, kami tidak menghalangi partai politik, calon, akan tetapi dengan warkah ini masyarakat ada rambu-rambu adat yang ada di Kabupaten Bengkalis. Dengan adanya warkah masyarakat diharapkan secara bersama-sama didukung. Kalimat warkah adalah petuah, tidak ada memojokkan atau menyudutkan seseorang, suku, tetapi menginginkan tanah leluhur dipimpin oleh orang Melayu yang terbaik," katanya lagi.

Berikut tiga poin Warkah Petuah Amanah yang diterbitkan LAMR Kabupaten Bengkalis, menyongsong Pilkada Bengkalis 2020 mendatang.

Petuah Pertama : Merujuk pada hukum adat, tunjuk ajar dan konvensi hak-hak masyarakat adat, serta demi tegaknya jari diri marwah masyarakat melayu Kabupaten Bengkalis, maka Kepala Daerah pemimpin Kabupaten Bengkalis mulai saat ini sampai seterusnya patut dan layak wajib diterajui dipimpin oleh putra putri Melayu terbaik di Kabupaten Bengkalis.

Petuah Kedua : Bahwa sesuai dengan sejarah adat pemerintahan kerajaan melayu mempedomani untuk itu, untuk jabatan lainnya jika tidak diperoleh putra melayu, maka dapat diisi oleh warga Kabupaten Bengkalis darimanapun asalnya, disesuaikan dengan ketentuan undang-undang dan nilai-nilai kearifan lokal yang ada di Kabupaten Bengkalis.

Petuah Ketiga : Pemimpin yang ditunjuk baik Kepala Daerah maupun Pemangku Jabatan berada dibawahnya, harus memahami dan menjalankan nilai-nilai adat dan budaya melayu dalam melaksanakan segala kerjanya.***(dik)

Foto : Pembacaan Warkah Petuah Amanah Bupati dan Wakil Bupati Bengkalis menyongsong Pilkada 2020 mendatang dan seterusnya, Jumat (8/11/19).

Loading...


Berita Sosial lainnya..........
- Inovasi Pelayanan, Setahun Lapas Bengkalis Terima 5 Penghargaan
- Sebanyak 46.620 Unit Kendaraan di Riau Manfaatkan Penghapusan Denda Pajak 
- Hanya Empat Calon Dirut BRK Lulus Tes Administrasi
- Petani Sawit Swadaya Riau Kembali Berhasil Raih Sertifikasi RSPO
- Bangun Masjid Baru, Kepala Kejati Riau Letakan Batu Pertama
- 4 Hari Dibuka, 207 Pelamar Daftar Seleksi CPNS Bengkalis
- Ikut Ekspo di Bali dan Jakarta, Riau Raih Juara I
- Bupati Kuansing Buka Dialog Kerukunan Agama
- Buka Rakorda BazNas Riau, Bupati Kuansing Ajak Umat Optimalkan Zakat
- Jalan Poros Kota Duri Rusak, Pemkab Bengkalis Terkesan Tutup Mata
- Bupati Kuansing Serahkan Bantuan Boat Penangkap Ikan Kepada Nelayan
- Bupati Tetapkan Festival.Danau Sungai Soriak Masuk COE Kuansing
- Wabup Kuansing Serahkan Bantuan Ambulance untuk Masyarakat Beringin Jaya
- Bupati Kuansing Sambut Baik KPK Tinjau RAD - PPK Triwulan III
- BPS Riau Gelar FGD Satu Data Kependudukan
- Lurah Duri Timur Boyong Perangkatnya Antar Jenazah Siswa SMP di Mandau ke Pemakaman
- "Nganggur" 5 Tahun, Los Ikan Pasar Terubuk Bengkalis akan Difungsikan 2020
- BRK Pangkalankerinci Jelaskan  Salah Input Penyaluran Gaji Guru di Pelalawan
- Bupati Kuansing Sampaikan Amanat Menkes Dalam Peringatan HKSN
- Turun Dibanding Sebelumnya, Gubri Terima Dipa dari Presiden Jokowi


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com