Home > Sosial & Budaya >>
Berita Terhangat..
Sabtu, 8 Agustus 2020 13:20
Musda V, Golkar Kuansing Buka Pendaftaran Calon Ketua

Sabtu, 8 Agustus 2020 13:17
Direkomendasi Partai Demokrat, Irjen Pol Wahyu Adi Siap Maju di Pilkada Inhu

Sabtu, 8 Agustus 2020 13:13
Pemkab Inhil Serahkan 4500 Sertifikat Tanah

Sabtu, 8 Agustus 2020 11:23
Simpan di Celana Dalam, Polisi Ringkus Jaringan Pengedar Sabu di Pinggir

Sabtu, 8 Agustus 2020 10:54
Kebakaran Gudang Besi Tua Kejutkan Warga Duri yang Terlelap

Sabtu, 8 Agustus 2020 09:45
Juni 2020, Ekspor Mihas dan Nonmigas Riau Naik

Sabtu, 8 Agustus 2020 08:35
Sempena HUT ke-63 Riau, AMSI Taja Webinar Merayu APBN

Jum’at, 7 Agustus 2020 18:36
Jajakan Rokok Ilegal Sebanyak 76.780 Batang, ZD di Ringkus DJBC Riau

Jum’at, 7 Agustus 2020 16:25
Dewan Pekanbaru Minta Rumah Sakit Tidak Mendiiskriminasikan Pasien BPJS

Jum’at, 7 Agustus 2020 15:00
Jutaan Rupiah Disita, Polisi Ringkus Pengedar dan Kurir Sabu di Mandau



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Selasa, 10 Desember 2019 15:04
Sembilan Nyawa Melayang, DBD di Bengkalis 838 Kasus

Kurun waktu Januari hingga November 2019 ini, kasus DBD di Kabupaten Bengkalis 838 kasus. Tingginya kasus DBD ditemukan tertinggi di Mandau, masyarakat diimbau maksimalkan pola kebersihan 3M plus.

Riauterkini-BENGKALIS- Kabupaten Bengkalis sampai dengan 30 Nopember 2019, terdapat 838 kasus atau dengan indeks rate (IR) = 148/100.000 jiwa dengan kematian sebanyak 9 kasus atau 1,07%.

Jumlah penderita terbanyak terdapat di Kecamatan Mandau, 385 kasus dengan empat kematian, Kecamatan Bathin Solapan sebanyak 209 kasus dengan satu kematian, Kecamatan Pinggir sebanyak 114 kasus dengan tiga kematian, Kecamatan Bengkalis sebanyak 44 kasus,   Kecamatan Bantan sebanyak 23 kasus, Kecamatan Rupat sebanyak 15 kasus,   Kecamatan Bandar Laksamana sebanyak 18 kasus, Kecamatan Talang Muandau sebanyak 15 kasus, Kecamatan Bukitbatu sebanyak 13 kasus, Kecamatan Siakkecil sebanyak sembilan kasus, dan Kecamatan Rupat Utara sebanyak satu kasus dengan satu kematian.

Tingginya kasus DBD nyaris menembus 1.000 kasus kurun waktu 11 bulan, diduga dipicu dari hasil laporan supervisi faktor lingkungan yang dilakukan oleh petugas puskesmas, bahwa masyarakat pada semua wilayah memiliki tempat penampungan air yang positif ditemui ada jentik nyamuk aedes aegypti. Artinya, masyarakat masih belum menerapkan 3M plus secara optimal.

Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes), dr. Ersan Saputra TH, melalui Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P), Alwizar, S.K.M mengatakan, khusus untuk wilayah Kecamatan Mandau tingginya kasus DBD di daerah tersebut salah satu faktornya adalah banyaknya rumah-rumah kosong yang ditinggal dalam jangka waktu yang lama, dan di dalamnya terdapat air bersih yang tertampung. Oleh sebab itu diharapkan, kepada kepala desa dan lurah, PKK desa/kelurahan agar bersama-sama puskesmas secara terus menerus mengimbau masyarakat untuk menggalakkan pemberantasan sarang nyamuk (PSN) melalui gerakan 3M plus secara serentak.

"Hal ini penting, karena nyamuk penular penyakit DBD hanya berkembang biak di air bersih yang tidak ditutup dengan rapat dan di air bersih tertampung yang tidak dikuras dalam waktu paling lama sekali seminggu," ungkapnya, Selasa (10/12/19) siang.

Upaya pengendalian kasus secara terus menerus dilakukan oleh UPT. Puskesmas dengan melakukan pengasapan atau fogging, tetapi upaya ini tidak efektif karena  pembasmian jentik nyamuknya melalui 3M plus tidak berjalan dengan baik oleh maasyarakat. Upaya fogging adalah alternatif terakhir dan merupakan upaya pengendalian dan hanya membunuh nyamuk dewasa saja.

Pemkab Bengkalis telah berkali-kali membuat edaran mengimbau semua pihak untuk menggalakkan 3M plus ini, antara lain melalui Surat Nomor 443/Diskes-P2P/IX/2017/1646 tanggal 4 Oktober 2017 tentang Pembentukan 1 Rumah 1 Jumatik yang ditandatangani oleh Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Bengkalis, Surat Nomor 440/Diskes-P2P/2018/606 tanggal 5 Desember 2018 tentang Kewaspadan Dini Peningkatan Kasus DBD dan daerah Rawan Banjir yang ditandatangani oleh Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Bengkalis, Surat Edaran Nomor 443/Diskes/P2P/2019/305 tanggal 28 Januari 2019 tentang Kewaspadaan Dini Peningkatan Kasus DBD yang ditandatangani oleh Sekda Bengkalis, dan yang terakhir Surat Edaran Nomor 443/Diskes-P2P/2019/467 tanggal 1 Agustus 2019 tentang Pencegahan dan Peningkatan Kasus DBD yang ditandatangani oleh Bupati Bengkalis.

Terhadap kondisi ini, belum menetapkan Kejadian Luar Biasa (KLB) DBD, karena sesuai dengan ketentuan teknisnya dalam Permenkes RI Nomor 949 tahun 2010, bahwa secara epidemiologis belum terpenuhi. Diantaranya adalah peningkatan kasus DBD yang sangat signifikan terjadi hanya dalam satu wilayah administratif saja, tidak merata pada semua wilayah, serta peningkatan kasus tersebut terjadi pada daerah endemis DBD, bukan daerah sporadis.

Sebagai langkah antisipasi yang konkrit, telah diterbitkan Instruksi Bupati (Inbup) Bengkalis Nomor 1 Tahun 2019 tentang Kelompok Kerja Operasional Pencegahan dan Pengendalian Penyakit DBD.

"Ahamdulillah, 9 Desember 2019 telah terbentuk pula Pokjanal DBD di Kecamatan Bukitbatu, dan direncanakan pada 17 Desember 2019 nanti akan terbentuk pula Pokjanal DBD di Kecamatan Mandau. Kami berharap sampai dengan akhir Desember ini terbentuk diseluruh kecamatan, desa dan kelurahan," pintanya.***(dik/rls)



Loading...


Berita Sosial lainnya..........
- Pemkab Inhil Serahkan 4500 Sertifikat Tanah
- Sempena HUT ke-63 Riau, AMSI Taja Webinar Merayu APBN
- Operasi Patuh 2020, Satlantas Bengkalis Tilang 194 Pelanggaran
- Bupati Kuansing Terima Penghargaan Dari BPS RI Atas Capaian SPO
- Tambah 15, Siak Masih Terbanyak Kasus Terkonfirmasi Covid-19
- Selain Pendakwah, UAS Juga Penyair
- Didampingi Rektor UMRI, Ketum FERARI Resmi Buka PKPA & UPA di Pekanbaru
- PT Musimas Terus Mungkir Wukudkan KKPA dengan Warga Desa Pesaguan
- Portal Mereng di Jembatan Leighton Sudah Diperbaiki
- Tes Swab Massal Dua Hari Capai Target Kecuali Donor Darah
- Bengkalis Bakal Denda Pelanggar Protokol Kesehatan Covid-19
- Bupati Kuansing Launching Peremajaan Sawit Rakyat
- Bertambah 29, Kasus Terkonfirmasi Covid-19 Hari Ini Terbanyak dari Siak
- Antisipasi Covid-19 Danrem 031/WB Ingatkan Prajurit Kodim 0302 Inhu Tetap Berolahraga
- Didukung Perusahaan, Karhutla Riau Alami Penurunan Signifikan
- Tambah 71, Kasus Covid-19 di Riau Meledak Lagi
- Ops Patuh Lancang Kuning, Pengendara Tertib Dapat Hadiah Dari Satlantas Pelalawan
- Dorong Partisipasi Masyarakat, Bawaslu Bengkalis Rencanakan Jalin Kerja Sama Pengawasan
- Disdik Bengkalis Ingatkan Pengadaan Baju Seragam Tidak Dibenarkan di Sekolah
- Pekerjaan Oferlay Aspal Dinas PUPR Pekanbaru Diduga Terlalu Tipis


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com