Home > Sosial & Budaya >>
Berita Terhangat..
Senin, 13 Juli 2020 21:56
FKPMR Taja Webinar WK Migas Rokan

Senin, 13 Juli 2020 21:49
BNI Raih Bank Internasional Terbaik se-Asia Tenggara Tahun 2020

Senin, 13 Juli 2020 21:46
Pertanyakan Status Lahan KIT, Komisi II Gelar RDP Dengan PT SPP

Senin, 13 Juli 2020 21:43
Dinilai Lamban Tangani Dugaan SPPD Fiktif, Mahasiswa Demo Polres Inhu

Senin, 13 Juli 2020 21:40
Permintaan Audiensi Ditolak Kejati Riau, Mahasiswa Meranti Ancam Akan Kerahkan Massa

Senin, 13 Juli 2020 21:40
Baru 518 Desa Punya Perpustakaan

Senin, 13 Juli 2020 21:39
Bertambah Tiga Kasus, Diantaranya Nenek Berusia 80 Tahun Positif Covid-19

Senin, 13 Juli 2020 17:53
Bertambah Tiga Kasus, Diantaranya Nenek Berusia 80 Tahun Positif Covid-19

Senin, 13 Juli 2020 16:27
Ribuan Paket Pasar Murah Mulai Didistribusikan untuk Duri Timur dan Simpang Padang, Bengkalis

Senin, 13 Juli 2020 16:22
Bupati Kuansing Ajak IKKS Selalu Rajut Silaturahmi



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Jum’at, 13 Desember 2019 10:04
Terbentuk di Meranti, HNSI Berkomitmen Perjuangkan Aspirasi Nelayan

Organisasi persatuan nelayan HNSI resmi terbentuk di Kabupaten Kepulauan Meranti. Pengurus dilantik Ketua Harian DPD Riau Jupriyan.

Riauterkini - MERANTI-Himpunan Nelayan Seluruh Indonesia (HNSI) resmi berdiri di Kabupaten Kepulauan Meranti. Berdirinya, Dewan Pimpinan Cabang (DPC) HNSI ditandai dengan dilantiknya pengurus HNSI Kabupaten Kepulauan Meranti yang kepengurusannya dipimpin oleh Rony Samudra SH oleh Ketua Harian DPD HNSI Provinsi Riau, Jupriyan di Grand Meranti Hotel, Kamis (12/12/2019). Rony Samudra SH terpilih secara aklamasi sebagai Ketua DPC HNSI Kabupaten Kepulauan Meranti periode 2019-2024 dalam Musyawarah Cabang Kabupaten Kepulauan Meranti pada Rabu (11//12/2019) kemarin. Rony Samudra mendapat dukungan 8 dari 9 kecamatan perwakilan masyarakat nelayan yang ada di Kabupaten Kepulauan Meranti. Usai pelantikan, Rony Samudra mengaku terharu lantaran sebagian besar masyarakat nelayan di Kabupaten Kepulauan Meranti memberikan amanah dan dukungan untuk memimpin organisasi yang menjadi wadah nelayan tersebut. Ia menyatakan komitmennya untuk menjalankan organisasi HNSI dengan baik, sehingga bisa membawa kesejahteraan terhadap nelayan di Kabupaten Kepulauan Meranti. Rony mengatakan, sebagai salah satu Soko Guru pembangunan bangsa, nelayan acap kali terabaikan dalam pentas pembangunan itu sendiri. Akibatnya, banyak pembangunan infrastruktur yang tak bisa diakses oleh nelayan. "Contoh kecilnya penyediaan bahan bakar subsidi untuk nelayan. Hingga saat ini, nelayan di Meranti masih menggunakan BBM non subsidi dengan harga yang cukup mahal. Padahal di Meranti cukup banyak APMS dibangun," ujarnya. Kemudian, soal kawasan tangkap nelayan yang beralihfungsi menjadi area konsesi perusahaan, transportasi laut, dan menurunnya daya dukung oleh pencemaran limbah serta perambahan mangrove hingga rumitnya regulasi perizinan kapal nelayan. Semu faktor tersebut menjadi kendala nelayan untuk bangkit dari kemiskinan. "Sebagai wadah nelayan, kami akan menyampaikan keluhan-keluhan nelayan tersebut ke pemerintah daerah hingga pusat. Sebagai mitra pemerintah, HNSI juga bakal membantu pemerintah dalam hal pengawasan, pendampingan hingga pelaksanaan program-program pemerintah untuk nelayan," Ujar Rony. Rony juga menjelaskan, sebagian besar kepengurusan DPC HNSI Meranti diisi oleh orang-orang yang sangat paham persoalan nelayan. Mereka ada yang berasal dari penyuluh nelayan, pengawas sumber daya kelautan, hingga pengusaha perikanan. Ia menjamin, orang-orang yang ditempatkan di kepengurusan DPC HNSI Kabupaten Kepulauan Meranti periode 2019-2024 merupakan orang-orang yang berkompeten di bidangnya. "Anggota-anggota pengurus DPC HNSI Kabupaten Kepulauan Meranti adalah orang-orang pilihan yang kesehariannya bersentuhan langsung dengan nelayan. Jadi, mereka sudah paham betul dengan kesulitan, kebutuhan, hingga potensi untuk memajukan nelayan," ujar Rony menjelaskan. Sementara itu, Sekretaris HNSI Kabupaten Kepulauan Meranti, Mohd Qarafi menambahkan, di sela-sela pelantikan, DPC HNSI Kabupaten Kepulauan Meranti juga memberikan bantuan kepada 4 kelompok masyarakat nelayan berupa jaring dan juga lampu penanda. Bantuan tersebut diserahkan simbolis oleh Ketua DPC HNSI, Rony Samudra, Ketua DPH HNSI Provinsi Riau, Asisten III Setdakab Kepulauan Meranti, Rosdaner yang mewakili bupati dan juga Forkompinda. "Nelayan sangat senang dengan bantuan tersebut, meskipun nilainya tidak seberapa, namun bantuan tersebut sangat berarti bagi nelayan tradisional di Meranti," ujar Qarafi. Sementara itu, Asisten III Setdakab Kepulauan Meranti, Rosdaner berharap HNSI bisa merangkul seluruh nelayan di Meranti. Rosdaner menyatakan Pemkab Kepulauan Meranti sangat mendukung berdirinya HNSI di Meranti. Sebab, HNSI merupakan organisasi formal yang bergerak di sektor peningkatan kesejahteraan nelayan. "HNSI merupakan salah satu organisasi yang diakui oleh negara. Pemkab Kepulauan Meranti sangat mendukung adanya organsiasi sebesar HNSI berdiri di Meranti. Ke depan, kami juga berharap, HNSI bisa menjadi mitra pemerintah yang memiliki satu tujuan untuk mensejahterakan nelayan," ujarnya.*(rud).

Loading...


Berita Sosial lainnya..........
- FKPMR Taja Webinar WK Migas Rokan
- Dinilai Lamban Tangani Dugaan SPPD Fiktif, Mahasiswa Demo Polres Inhu
- Permintaan Audiensi Ditolak Kejati Riau, Mahasiswa Meranti Ancam Akan Kerahkan Massa
- Baru 518 Desa Punya Perpustakaan
- Bertambah Tiga Kasus, Diantaranya Nenek Berusia 80 Tahun Positif Covid-19
- Bertambah Tiga Kasus, Diantaranya Nenek Berusia 80 Tahun Positif Covid-19
- Ribuan Paket Pasar Murah Mulai Didistribusikan untuk Duri Timur dan Simpang Padang, Bengkalis
- Bupati Kuansing Ajak IKKS Selalu Rajut Silaturahmi
- Hadiri Mubes IKKS Pekanbaru, Bupati Kuansing Paparkan Pencapaian Visi Misi 2016 - 2021
- Amdal Masih Diproses, Investor Singapura Bakal Sulap Pantai Rupat Utara Jadi Kawasan Resort Wisata
- Hendak ke Banjarmasin, Saat Tes PCR Warga Inhil Justru Positif Covid-19
- Semester I, Dinas Perizinan Bengkalis Terbitkan 987 Izin dan Non Izin
- Kasat Reskrim dan Kapolsek Ukui Pelalawan Dimutasi
- Bupati Inhil Soroti Ekonomi Seberang Tembilahan dan Akses Transportasi Pasca Longsor
- Satu Pasien Positif Corona Sembuh dan Dibenarkan Pulang
- Jelang Pilkada, Tim Bawaslu RI Bahas Tangani Sengketa di Bawaslu Bengkalis
- Peduli Covid - 19, PDAM TD Duri Bagikan Puluhan Westafel Darurat ke Rumah Ibadah
- Serap Aspirasi Warga, Mira Roza Reses Didampingi Abi Bahrun di Duri
- Masyarakat Bengkalis Diimbau Waspadai Cuaca Panas Ekstrem Juli-Agustus
- MUI Bengkalis Safari Dakwah ke Daerah Minim Sentuhan Keagamaan di Rupat


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com