Home > Sosial & Budaya >>
Berita Terhangat..
Jum’at, 14 Agustus 2020 13:43
Lagi, DPRD Riau di Demo, Ratusan Buruh Tolak RUU Cipta Kerja dan Kenaikan BPJS

Jum’at, 14 Agustus 2020 13:37
Disidang Paripurna Bupati Kuansing Sampaikan Capaian WTP

Jum’at, 14 Agustus 2020 13:33
Masyarakat Butuh Sosok Pemimpin Baru di Pilkada Rokan Hulu

Jum’at, 14 Agustus 2020 10:33
Selain Oknum Jaksa, LSM dan Pengaku Wartawan juga Peras Kepala SMPN di Inhu

Jum’at, 14 Agustus 2020 10:10
Gandeng YKCK, PT RAPP Gulirkan Kejar Paket untuk Karyawan

Jum’at, 14 Agustus 2020 09:57
Bersaksi di Sidang, Ajudan Amril Seret Nama Kaderismanto

Kamis, 13 Agustus 2020 22:21
Inovasi Diskominfopers Inhil,
INPAS, Integrasi Bilik Data dan Informasi Menuju 'Kabupaten Informatif'


Kamis, 13 Agustus 2020 20:42
Putusan Inkrah, Kejari Pekanbaru Eksekusi Terpidana Korupsi Pembangunan Gedung Fisipol Unri

Kamis, 13 Agustus 2020 20:37
Saksi Sebut Eet Jemput Uang PT CGA ke Surabaya

Kamis, 13 Agustus 2020 20:32
Tambah 68, Kasus Covid-19 di Riau Kembali Meledak



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Jum’at, 13 Desember 2019 10:04
Terbentuk di Meranti, HNSI Berkomitmen Perjuangkan Aspirasi Nelayan

Organisasi persatuan nelayan HNSI resmi terbentuk di Kabupaten Kepulauan Meranti. Pengurus dilantik Ketua Harian DPD Riau Jupriyan.

Riauterkini - MERANTI-Himpunan Nelayan Seluruh Indonesia (HNSI) resmi berdiri di Kabupaten Kepulauan Meranti. Berdirinya, Dewan Pimpinan Cabang (DPC) HNSI ditandai dengan dilantiknya pengurus HNSI Kabupaten Kepulauan Meranti yang kepengurusannya dipimpin oleh Rony Samudra SH oleh Ketua Harian DPD HNSI Provinsi Riau, Jupriyan di Grand Meranti Hotel, Kamis (12/12/2019). Rony Samudra SH terpilih secara aklamasi sebagai Ketua DPC HNSI Kabupaten Kepulauan Meranti periode 2019-2024 dalam Musyawarah Cabang Kabupaten Kepulauan Meranti pada Rabu (11//12/2019) kemarin. Rony Samudra mendapat dukungan 8 dari 9 kecamatan perwakilan masyarakat nelayan yang ada di Kabupaten Kepulauan Meranti. Usai pelantikan, Rony Samudra mengaku terharu lantaran sebagian besar masyarakat nelayan di Kabupaten Kepulauan Meranti memberikan amanah dan dukungan untuk memimpin organisasi yang menjadi wadah nelayan tersebut. Ia menyatakan komitmennya untuk menjalankan organisasi HNSI dengan baik, sehingga bisa membawa kesejahteraan terhadap nelayan di Kabupaten Kepulauan Meranti. Rony mengatakan, sebagai salah satu Soko Guru pembangunan bangsa, nelayan acap kali terabaikan dalam pentas pembangunan itu sendiri. Akibatnya, banyak pembangunan infrastruktur yang tak bisa diakses oleh nelayan. "Contoh kecilnya penyediaan bahan bakar subsidi untuk nelayan. Hingga saat ini, nelayan di Meranti masih menggunakan BBM non subsidi dengan harga yang cukup mahal. Padahal di Meranti cukup banyak APMS dibangun," ujarnya. Kemudian, soal kawasan tangkap nelayan yang beralihfungsi menjadi area konsesi perusahaan, transportasi laut, dan menurunnya daya dukung oleh pencemaran limbah serta perambahan mangrove hingga rumitnya regulasi perizinan kapal nelayan. Semu faktor tersebut menjadi kendala nelayan untuk bangkit dari kemiskinan. "Sebagai wadah nelayan, kami akan menyampaikan keluhan-keluhan nelayan tersebut ke pemerintah daerah hingga pusat. Sebagai mitra pemerintah, HNSI juga bakal membantu pemerintah dalam hal pengawasan, pendampingan hingga pelaksanaan program-program pemerintah untuk nelayan," Ujar Rony. Rony juga menjelaskan, sebagian besar kepengurusan DPC HNSI Meranti diisi oleh orang-orang yang sangat paham persoalan nelayan. Mereka ada yang berasal dari penyuluh nelayan, pengawas sumber daya kelautan, hingga pengusaha perikanan. Ia menjamin, orang-orang yang ditempatkan di kepengurusan DPC HNSI Kabupaten Kepulauan Meranti periode 2019-2024 merupakan orang-orang yang berkompeten di bidangnya. "Anggota-anggota pengurus DPC HNSI Kabupaten Kepulauan Meranti adalah orang-orang pilihan yang kesehariannya bersentuhan langsung dengan nelayan. Jadi, mereka sudah paham betul dengan kesulitan, kebutuhan, hingga potensi untuk memajukan nelayan," ujar Rony menjelaskan. Sementara itu, Sekretaris HNSI Kabupaten Kepulauan Meranti, Mohd Qarafi menambahkan, di sela-sela pelantikan, DPC HNSI Kabupaten Kepulauan Meranti juga memberikan bantuan kepada 4 kelompok masyarakat nelayan berupa jaring dan juga lampu penanda. Bantuan tersebut diserahkan simbolis oleh Ketua DPC HNSI, Rony Samudra, Ketua DPH HNSI Provinsi Riau, Asisten III Setdakab Kepulauan Meranti, Rosdaner yang mewakili bupati dan juga Forkompinda. "Nelayan sangat senang dengan bantuan tersebut, meskipun nilainya tidak seberapa, namun bantuan tersebut sangat berarti bagi nelayan tradisional di Meranti," ujar Qarafi. Sementara itu, Asisten III Setdakab Kepulauan Meranti, Rosdaner berharap HNSI bisa merangkul seluruh nelayan di Meranti. Rosdaner menyatakan Pemkab Kepulauan Meranti sangat mendukung berdirinya HNSI di Meranti. Sebab, HNSI merupakan organisasi formal yang bergerak di sektor peningkatan kesejahteraan nelayan. "HNSI merupakan salah satu organisasi yang diakui oleh negara. Pemkab Kepulauan Meranti sangat mendukung adanya organsiasi sebesar HNSI berdiri di Meranti. Ke depan, kami juga berharap, HNSI bisa menjadi mitra pemerintah yang memiliki satu tujuan untuk mensejahterakan nelayan," ujarnya.*(rud).

Loading...


Berita Sosial lainnya..........
- Lagi, DPRD Riau di Demo, Ratusan Buruh Tolak RUU Cipta Kerja dan Kenaikan BPJS
- Disidang Paripurna Bupati Kuansing Sampaikan Capaian WTP
- Tambah 68, Kasus Covid-19 di Riau Kembali Meledak
- Rencanakan Bom Bunuh Diri, 5 Teroris Diringkus di Kampar
- Bupati Kuansing Tinjau Pembangunan Masjid Nurhidayah Desa Pauh Angit
- Ubah Sampah Menjadi Rupiah, PT CPI – Unilak Berdayakan Bank Sampah di Riau
- Bertambah 32, Dua Warga Jabar dan Sumsel Terkonfirmasi Covid-19 di Riau
- Alhamdulillah, 34.529 KK dan 209 Anak Panti di Bengkalis Terima BST Tahap II dan III
- Kadiskominfotik Riau Ajak Masyarakat Gunakan Internet Dengan Bijak dan Sehat
- BPJS Kesehatan Relaksasi Ringankan Peserta JKN Bayar Iuran
- DP WA Politisi Gerindra Dihacker, Disulap Jadi Gambar Porno
- Tambah 19, Kasus Covid-19 di Riau Capai 789 Orang
- Biar Ada Efek Jera,
Ketua DPRD Pekanbaru Setuju Pelanggar Protokol Kesehatan Diberi Sanksi Kerja Sosial

- Polsek Pangkalan Lesung dan RPK SLS Berjibaku Lakukan Pendinginan Karlahut
- Hari Kemerdekaan RI, Lapas Bengkalis Usulkan Remisi 851 Warga Binaan
- Ketua TP PKK Riau Bagi-bagi Masker Gratis
- SMP Plus Taruna Persiapkan Sejumlah Kegiatan dan Lomba Isi Peringatan HUT ke-75 RI
- Buka Webinar AMSI, Gubri Sebut Kontribusi Besar Modal Rayu APBN
- Gaji 13 ASN Kuansing Hari Ini Dicairkan
- Membludak, 435 Calon Peserta Daftar Ikut Webinar AMSI Riau


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com