Home > Sosial & Budaya >>
Berita Terhangat..
Sabtu, 28 Maret 2020 16:12
Gubri Minta Bupati/Wali Kota Data Semua Warga Baru Pulang Dari Berbagai Daerah

Sabtu, 28 Maret 2020 15:57
Tekan Dampak Covid-19, MPI Riau Ajak Gerakkan Sedekah Massal

Sabtu, 28 Maret 2020 13:51
Terpelset di Jamban, Lansia di Kuansing Hilang Terbawa Arus

Sabtu, 28 Maret 2020 12:49
Pasien Meninggal di RSUD Pangkalankerinci tak Terkait Corona

Jum’at, 27 Maret 2020 20:44
Supir Ngantuk, Truk Tangki CPO di Duri Adu Kuat

Jum’at, 27 Maret 2020 18:40
Kapolresta Pekanbaru Turun Padamkan Kebakaran Lahan di Rumbai

Jum’at, 27 Maret 2020 18:36
BBKSDA Riau Evakuasi Anakan Beruang Madu Terjerat

Jum’at, 27 Maret 2020 18:18
Sempat Dikarantina, 451 Warga Bengkalis dari Malaysia Dipulangkan ke Rumah Masing-masing

Jum’at, 27 Maret 2020 17:52
Melawan Corona, DPD IPK Riau Semprot Disinfektan di Sejumlah Rumah Ibadah

Jum’at, 27 Maret 2020 17:50
Loyalitas Kopi Savasana Hadirkan Kudapan Berkualitas



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Rabu, 26 Pebruari 2020 16:47
Gubri Sebut Pangan Jadi PR Terbesar Riau

Walaupun memiliki lahan yang sangat luas, namun hingga saat ini kebutuhan pangan Riau belumlah terpenuhi. Inilah PR terbesar pemerintah saat ini.

PEKANBARU - Gubernur Riau (Gubri) Syamsuar menyampaikan bahwa tanaman pangan menjadi pekerjaan rumah terbesar Pemerintah Provinsi (Pemprov) Riau saat ini.

Pasalnya, Riau memiliki lahan yang cukup luas namun belum mampu memenuhi kebutuhan masyarakatnya terutama tanaman pokok seperti padi.

"Kita belum mencukupi untuk masyarakat Riau," katanya saat memberikan penyampaian saat acara temu ramah bersama Mahasiswa Perikanan Indonesia Wilayah I, yang berlangsung di Gedung Daerah Pauh Janggi Provinsi Riau, Rabu malam (26/2/2020).

Syamsuar juga menyebutkan, saat ini Riau hanya mampu memenuhi 35% kebutuhan masyarakatnya, 65% lagi dibantu oleh Provinsi tetangga seperti Sumatera Utara, Sumatera Barat bahkan Pelembang.

"Inilah yang menjadi pekerjaan rumah kita, lahan luas tapi untuk kebutuhan masyarakat sendiri masih kurang," ujarnya.

Ia menuturkan, jika terjadi bencana alam atau hal lainnya yang mengakibatkan putusnya arus transportasi, maka dikhawatirkan Riau akan kekurangan bahan makanan pokok.

Ia menjelaskan, permasalah tersebut terjadi karena banyaknya lahan padi alih fungsi menjadi tanaman sawit. Hal ini dikarenakan mindset masyarakat bahwa sawit satu-satunya tanaman yang bernilai ekonomi tinggi padahal masih banyak yang lainnya.

"Pola pikir inilah yang akan kita ubah, harusnya lahan pangan ya untuk pangan jangan diubah, kebun ya kebun," tuturnya.

Syamsuar menambahkan, banyaknya lahan alih fungsi ini juga menjadi kendala dalam meningkatkan hasil pangan di Riau. Namun jika bersungguh-sungguh, ia yakin Provinsi Riau mampu meningkatkan hasil pangannya.

"Kita pasti mampu meningkatkan hasil pangan di Riau, padi kan semua butuh," terang Datuk Seri Setia Amanah ini. (mok/adv)

Loading...


Berita Sosial lainnya..........
- Gubri Minta Bupati/Wali Kota Data Semua Warga Baru Pulang Dari Berbagai Daerah
- Tekan Dampak Covid-19, MPI Riau Ajak Gerakkan Sedekah Massal
- Pasien Meninggal di RSUD Pangkalankerinci tak Terkait Corona
- Kapolresta Pekanbaru Turun Padamkan Kebakaran Lahan di Rumbai
- Sempat Dikarantina, 451 Warga Bengkalis dari Malaysia Dipulangkan ke Rumah Masing-masing
- Pelayanan E Tilang Secara Online, Kejari Pekanbaru Kirim Ratusan Bukti Pelanggar Via Go Send
- Kemenag Pelalawan Himbau Warga Perbanyak Sedeqah dan Berdoa
- Kades Kesuma, Pelalawan Keliling Kampung Imbau Waspada Corona
- Pemprov Riau Kembali Perpanjang Libur Sekolah SMA Sederajat
- Pemprov Riau Distribusikan Bantuan APD dari Pusat
- Kini di Inhil 114 Warga ODP Covid-19
- Pandemi.Corona Paksa KUA se- Pelalawan Stop Sementara Pencatatan Nikah
- Akademisi Nilai Gubri Layaknya Copot Jabatan Plt Bupati Bengkalis
- Kelonggaran Pembayaran Kredit Akibat Corona, Perusahaan Finance di Duri Menunggu Aturan OJK
- Tak Ingin Warga Terpapar corona, Bupati Kuansing Turun Tangan Semprotkan Desinfektan
- Chevron Bantu APD ke Pemprov Riau
- Terus Bertambah, Warga yang Dikarantina di Bengkalis Termasuk dari Daerah Lain
- Lagi Pusat Sebut Pasien Corona di Riau Bertambah, Diskes Riau Kembali Bantah
- Perdana PN Rengat Gelar Sidang Secara Online
- Jumlah ODP di Inhu Menurun Menjadi 41 Orang


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com