Home > Sosial & Budaya >>
Berita Terhangat..
Jum’at, 10 Juli 2020 20:13
Peduli Covid - 19, PDAM TD Duri Bagikan Puluhan Westafel Darurat ke Rumah Ibadah

Jum’at, 10 Juli 2020 18:24
Polresta Pekanbaru Ringkus Duet Pengedar Narkoba Bersenjata Api

Jum’at, 10 Juli 2020 18:21
Serap Aspirasi Warga, Mira Roza Reses Didampingi Abi Bahrun di Duri

Jum’at, 10 Juli 2020 18:17
Diterjang Longsor, 8 Rumah di Seberang Tembilahan, Inhil Ambruk ke Sungai Indragiri

Jum’at, 10 Juli 2020 16:38
Masyarakat Bengkalis Diimbau Waspadai Cuaca Panas Ekstrem Juli-Agustus

Jum’at, 10 Juli 2020 16:15
MUI Bengkalis Safari Dakwah ke Daerah Minim Sentuhan Keagamaan di Rupat

Jum’at, 10 Juli 2020 15:31
Gubri Sebut Aplikasi Mata Bansos Solusi Penyaluran Bantuan

Jum’at, 10 Juli 2020 15:18
Waka DPRD Pekanbaru Puji Respon Cepat Dishub Atasi LPJ Padam

Jum’at, 10 Juli 2020 14:38
Pijar Melayu Taja BERPIJAR Penerapan New Normal

Jum’at, 10 Juli 2020 14:10
Gubri Ingin BPKP Kawal Kinerja Pemprov Riau



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Rabu, 25 Maret 2020 13:06
Siapkan Pelabuhan Dumai, Pemprov Riau Segera Pulangkan TKI Asal Riau dari Malaysia Ditengah Wabah Virus Corona

Pemprov Riau segera pulangkan TKI asal Riau melalui pelabuhan Dumai. Terkait wabah virus corona, Sudan dilakukan langkah antisipasi pengecekan.

Riauterkini - PEKANBARU - Pemerintah Provinsi (Pemprov) Riau akan memulangkan Tenaga Kerja Indonesia (TKI) asal Riau dari Malaysia melalui pelabuhan di Dumai.

Rencana pemulangan TKI ini dibahas dalam rapat digelar di Gedung Daerah Jalan Diponegoro, langsung dipimpin Gubernur Riau (Gubri) H Syamsuar. Hadir juga Kapolda Riau Irjen Aging Setya Imam Efendi, Kadiskes Riau Mimi Yuliani Nazir, Rabu, (25/3/20).

Orang nomor satu di Riau ini usai memimpin rapat menjelaskan, terkait rencana pemulangan TKI asal Riau dari negeri jiran tersebut, sudah melakukan langkah-langkah antisipasi, terkait wabah virus corona (covid-19). Terlebih, Malaysia merupakan salah satu negara tergolong pandemik dari covid-19 yang sudah memakan ribuan korban di berbagai negara di dunia.

"Sebagaimana kita ketahui bersama bahwa Malaysia saat ini sudah menjadi daerah pandemi. Bahkan warga di sana yang positif Covid-19 sudah lebih dari 1.500 orang. Oleh sebab itu, bagaimanapun memulangkan TKI ke Riau pastinya akan sangat berisiko," ungkapnya.

Karena itu, papar mantan Bupati Siak ini, segala kemungkinan bisa saja terjadi, akan resiko penyebaran virus corona yang dibawa TKI dari Malaysia tersebut.

Karena itu, Gubri meyakini bahwa dengan kegiatan pemulangan TKI ini, pastinya Orang Dalam Pemantauan (ODP) di Riau akan mengalami peningkatan tajam.

"Kami sudah sampaikan kepada Dinas Kesehatan, mereka nanti yang akan melakukan pengecekan secara berkala," ujar Syamsuar.

Dia menambahkan, pihak Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) akan lebih aktif melakukan pemantauan suhu tubuh para TKI saat berada di pintu masuk. Untuk TKI yang langsung kedapatan suhu tubuhnya di atas 38 derajat celsius akan langsung dilarikan ke tempat karantina.

Sedangkan untuk TKI dengan kondisi panas tubuh normal, sudah langsung bisa pulang ke daerah masing-masing.

Seluruh TKI nantinya akan diberikan kartu fasilitas kesehatan, agar sewaktu-waktu terjadi gejala-gejala mendekati Corona akan langsung mendapatkan tindakan kesehatan.

"Jadi kartu itu sebagai bukti bahwa mereka sudah melakukan perjalanan dari negara luar terjangkit Corona, dan mereka sudah pernah dicek kesehatannya di pelabuhan saat mereka tiba," ungkapnya.

Sementara itu, terhadap rencana waktu kepulangan, Pemprov Riau masih akan melakukan koordinasi dengan Walikota Dumai. Jika memungkinkan, maka pada besok, Kamis, 26 Maret 2020, proses pemulangan sudah bisa dilakukan, secara berharap.

"Tapi nanti saya masih akan mendengarkan arahan dari Mendagri dulu. Berapa jumlahnya, belum tahu kita. Tapi Kapasitas kapal yang disediakan cukup menampung 200-300 penumpang. Satu kapal saja, tapi tiap hari," sambungnya.

"Termasuk mereka berasal dari mana, apakah dari Johor, atau daerah lainnya, kita juga belum tahu. Kalau teknis lain tak ada. Yang jelas mereka datang, lalu dicek kesehatan dengan alat ukur suhu. Karena memang standarnya seperti itu," paparnya.***(mok)

Loading...


Berita Sosial lainnya..........
- Peduli Covid - 19, PDAM TD Duri Bagikan Puluhan Westafel Darurat ke Rumah Ibadah
- Serap Aspirasi Warga, Mira Roza Reses Didampingi Abi Bahrun di Duri
- Masyarakat Bengkalis Diimbau Waspadai Cuaca Panas Ekstrem Juli-Agustus
- MUI Bengkalis Safari Dakwah ke Daerah Minim Sentuhan Keagamaan di Rupat
- Gubri Sebut Aplikasi Mata Bansos Solusi Penyaluran Bantuan
- Pijar Melayu Taja BERPIJAR Penerapan New Normal
- Gubri Ingin BPKP Kawal Kinerja Pemprov Riau
- Kementerian PUPR RI Segera Serahterima Infrastruktur ke Pemkab Kuansing
- Pasca Pencopotan Direksi, Pemprov Panggil Plt Direktur PT PER
- Ambil Swab Syarat Kerja ke Maluku, Warga Bengkalis Positif Covid-19
- Bupati Bersama Kapolres Inhil Resmikan Kampung Tangguh Nusantara
- Bupati Kuansing Tetapkan Desa Suka Maju Sebagai Desa Tangguh Covid - 19
- Rumah Tahfiz Darul Ulum Bandar Petalangan Siap Lahirkan Generasi Qur'ani
- Agustus-September Kemarau, BBTP Sudah Siapkan Pesawat TMC di Riau
- Tanam Ribuan Bibit Nanas, Polres Bengkalis Luncurkan Program Jaga Kampung
- Bupati Kuansing Ingin Bentuk 4 OPD untuk Dukung Sejumlah Program
- PT PCR, Bagikan Puluhan Paket Sembako ke Warga Duri
- Pemkab Pelalawan Serahkan BLT untuk Dua Desa
- Hubungi Kimia Farma, Nama Kadiskes Riau Dicatut
- Pemprov Riau Optimis Menangkan Gugatan SK PAW Mantan Anggota DPRD Kampar


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com