Home > Sosial & Budaya >>
Berita Terhangat..
Sabtu, 15 Agustus 2020 21:15
HUT ke-75 RI, Duri LCC Tes Swab dan Bakti Sosial di Bengkalis

Sabtu, 15 Agustus 2020 21:12
Syahrul Aidi: Efek Covid, Sebaiknya Pemda Prioritaskan Program Padat Karya Tunai

Sabtu, 15 Agustus 2020 20:53
Penyaluran BLT Covid - 19 Duri Timur, Bengkalis Berjalan Lancar

Sabtu, 15 Agustus 2020 20:50
Blackout, Labih 1 Jam Pekanbaru Mati Lampu

Sabtu, 15 Agustus 2020 18:25
Lirik Transportasi Online Sebagai Sumber PAD, Dewan Minta Pemko Buatkan Aturannya

Sabtu, 15 Agustus 2020 18:21
Kasus Covid-19 di Riau Hampir Seribu Orang

Sabtu, 15 Agustus 2020 17:51
Ramadhanus Jadi Ketua Bappilu PBB Riau

Sabtu, 15 Agustus 2020 17:44
Kibarkan Bendera Merah Putih, Ratusan Pesepeda di Bengkalis Gowes Bareng

Sabtu, 15 Agustus 2020 17:22
Bupati Kuansing dan Forkopimda Silaturahmi Bersama Dandim 0302/Inhu

Sabtu, 15 Agustus 2020 16:34
Maju Pilkada Inhu, Wahyu-Supriati Sowan ke Tokoh Inhu



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Rabu, 1 Juli 2020 21:14
Tuntut Transparansi Anggaran UKT, Sejumlah Mahasiswa Gelar Aksi di Depan Rektorat UIN Suska Riau

Mahasiswa UIN Suska Riau tuntut transparasi anggaran uang kuliah tunggal. Aksi dilakukan di depan rektorat.

Riauterkini - PEKANBARU - Sejumlah mahasiswa Universitas Islam Negeri (UIN) Sultan Syarif Kasim (Suska) Riau menggelar aksi di depan Gedung Rektorat UIN Suska Riau, Rabu (01/07). Aksi yang telah berlangsung sejak Selasa (30/06) kemarin itu terdapat tiga point yang disampaikan oleh mahasiswa, salah satunya yakni menuntut transparansi anggaran dana Uang Kuliah Tunggal (UKT).

Aksi ini disebutkan Ketua Senat Mahasiswa yang baru saja dicopot SKnya oleh Rektor UIN Suska, Dewi Sari, merupakan buntut dari di keluarkanya Surat Keputusan Rektor no.1009/R/2020 tentang Mekanisme Peringanan Uang Kuliah Tunggal (UKT) UIN Suska Riau dampak mewabahnya Covid-19. Ia menilai keputusan rektor tersebut tidak berpihak kepada mahasiswa.

"Sebelum aksi ini kita dari mahasiswa telah melayangkan surat audiensi atas nama lembaga yang berlegalitas yakni Sema UIN Riau, sebab selama ini audiensi yang tidak mencantumkan lembaga legalitas tidak mendapat tanggapan dari rektor atau dinyatakan tidak resmi. Namun tidak diindahkan dengan alasan Pekanbaru zona merah. Kemudian kita kembali ajukan surat audiensi secara virtual dengan langkah administratif. Tapi tidak juga mendapatkan respon dari pihak Universitas. Lantaran tidak ada tanggapan setelah dua kali upaya untuk audiensi gagal, maka kita turun aksi dan menyampaikan aspirasi secara langsung," bebernya

Hari pertama aksi, yakni Selasa (30/06) kemarin sekitar pihaknya juga tidak mendapatkan respon dari pihak universitas, sehingga memaksa mereka untuk menginap di depan gedung Rektorat universitas itu.

"Kita kemarin sempat dijumpai oleh D3 dan WR tapi tidak mendapatkan hasil. Sebab mutlak keputusan dari rektor," katanya

Lebih rinci dikatakannya, dalam aksi yang diikuti sekitar 15 orang mahasiswa ini, pihaknya menuntut tiga point yakni transparansi anggaran kampus, pemangkasan UKT sebesar 15 persen untuk seluruh mahasiswa dan 50 persen untuk mahasiswa yang telah semester akhir, terakhir yakni memberikan fasilitas kuliah daring berupa kuota internet 30GB setiap bulan dan SOP kuliah daring.

"Selama 4 bulan kita tidak diberikan fasilitas untuk mengikuti perkuliahan. Dimana justru dosen memerintahkan mahasiswa untuk mengerjakan tugas dengan mangupload ke Youtube, classroom, zoom, email dan sebagainya. Untuk ini semua kita butuh paket data yang lebih besar lagi. Dan tentu ini menjadi beban bagi rekan kita yang tidak memiliki smartphone," terangnya.

" Kita juga butuh SOP misalnya perkuliahan hanya dilakukan lewat dua aplikasi misalnya hanya WA Group atau Clas Room saja, dan sebagainya," tambahnya.

Dikatakan Dewi hingga saat ini pihaknya juga belum mendapatkan jawaban dari universitas. Malahan katanya, Ia mendapat informasi bahwa Rektor masih bersikukuh dengan keputisannya tersebut.

"Kita tidak akan pulang sebelum mendapat jawaban. Tadi kita juga gelar aksi dengan membakar ban dan di depan Gedung Rektorat. Bahkan malam ini kita kembali gelar tenda untuk menginap di sini," tuturnya.

Sementara, jika aksi ini tidak mendapat jawaban, Dewi mengatakan akan melakukan aksi long march menuju DPRD Riau, Jumat (03/07) nanti.

Sementara, hingga berita ini dibuat, Rektor UIN Suska Akhmad Mujahidin belum dapat dikonfirmasi terkait aksi sejumlah mahasiswa tersebut.*(arl)

Loading...


Berita Sosial lainnya..........
- HUT ke-75 RI, Duri LCC Tes Swab dan Bakti Sosial di Bengkalis
- Penyaluran BLT Covid - 19 Duri Timur, Bengkalis Berjalan Lancar
- Lirik Transportasi Online Sebagai Sumber PAD, Dewan Minta Pemko Buatkan Aturannya
- Kasus Covid-19 di Riau Hampir Seribu Orang
- Ramadhanus Jadi Ketua Bappilu PBB Riau
- Kibarkan Bendera Merah Putih, Ratusan Pesepeda di Bengkalis Gowes Bareng
- Bupati Kuansing dan Forkopimda Silaturahmi Bersama Dandim 0302/Inhu
- Alhamdulillah, Pasien Covid-19 Terakhir Dirawat di Inhil Sembuh
- Penyaluran BLT Covid - 19 di Duri, Bengkalis, Nama Puluhan Warga Duri Timur Hilang
- Terdampak Covid-19, Dewan Minta Pemko Pekanbaru Beri Stimulus Pelaku UMKM
- Tambah 29, 18 Kasus Terkonfirmasi Covid-19 dari Kuansing
- Layani Masyarakat Satpas Polresta Pekanbaru Kenakan Kostum Pahlawan
- Program Kemitraan Pinky, Pertamina Bantu Bangkitkan UMKM Indonesia
- Bawaslu Bengkalis Ingatkan Netralitas Kades dan ASN di Pilkada 2020
- Lagi, DPRD Riau di Demo, Ratusan Buruh Tolak RUU Cipta Kerja dan Kenaikan BPJS
- Disidang Paripurna Bupati Kuansing Sampaikan Capaian WTP
- Tambah 68, Kasus Covid-19 di Riau Kembali Meledak
- Rencanakan Bom Bunuh Diri, 5 Teroris Diringkus di Kampar
- Bupati Kuansing Tinjau Pembangunan Masjid Nurhidayah Desa Pauh Angit
- Ubah Sampah Menjadi Rupiah, PT CPI – Unilak Berdayakan Bank Sampah di Riau


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com