Home > Sosial & Budaya >>
Berita Terhangat..
Senin, 10 Agustus 2020 21:13
Membludak, 435 Calon Peserta Daftar Ikut Webinar AMSI Riau

Senin, 10 Agustus 2020 20:53
Diduga Dipersulit Pengurusan Surat Tanah, Taman Pengajian di Rumbai Terkendala

Senin, 10 Agustus 2020 20:17
DPRD Kota Pekanbaru Usulkan Ranperda Inisiatif Pendidikan Diniyah Non-Formal

Senin, 10 Agustus 2020 20:01
Bertambah 40, Dua Warga Luar Provinsi Riau Terkonfirmasi Covid-19 di Riau

Senin, 10 Agustus 2020 16:58
BPKAD Bengkalis Segera Lelang 56 Unit Mobnas

Senin, 10 Agustus 2020 15:36
Plt Bupati Bengkalis Masuk Bui, Tokoh Masyarakat Mandau Prihatin

Senin, 10 Agustus 2020 15:11
BNNP Riau Gagalkan Penyelundupan 20 Kilogram Sabu dan 10.000 Butir Ekstasi

Senin, 10 Agustus 2020 15:08
Gubri Bahas Perkebunan dan Penyelesaian Konflik Lahan Bersama DPRD Riau

Senin, 10 Agustus 2020 14:37
Gondol 430 Meter, Komplotan Maling Pipa Minyak CPI Diringkus Polres Bengkalis

Senin, 10 Agustus 2020 14:02
Waspada COVID-19, Pemko Pekanbaru Gelar Razia Masker



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Selasa, 7 Juli 2020 19:01
Lolosnya Pasien Covid-19, Besok Pemprov Riau Panggil Kimia Farma dan Angkasa Pura

Besok Pemprov Riau panggil Kimia Farma dan pihak Angkasa Pura. Yakni terkait lolosnya pasien Covid-19 baru-baru ini.

Riauterkini - PEKANBARU - Hasil rapid test yang dilakukan Kimia Farma di Bandara Sultan Syarif Kasim (SSK) II berbuntut panjang. Hal ini terkait lolosnya pasien positif Covid-19 dengan inisial Tn ES (56) warga Rokan Hulu tujuan ke Jakarta kemarin.

"Itulah yang mau dibahas (Kimia Farma). Berdasarkan Permenkes nomor 411 tahun 2010 untuk melakukan pemeriksaan harus melalui laboratorium, kalau tidak di rumah sakit," kata Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Riau, Mimi Yuliani Nazir, Selasa (7/7/20).

Menurut Mimi, berdasarkan Informasi didapat, keberadaan Kimia Farma selaku penguji rapid test karena adanya MoU bersama pihak Angkasa Pura di Jakarta, dan kebijakan itu berlaku di daerah.

Tapi kata Mimi, apa pun yang namanya MoU, mestinya dengan daerah harus disinkronkan lagi, sesuai izin yang dikeluarkan daerah. Hal itu perlu dilakukan, apakah sudah sesuai standar pengajian yang ditentukan.

Faktanya, hasil rapid test yang dikeluarkan Kimia Farma terhadap Tn ES berbeda dengan hasil rapid test yang dikeluarkan RSUD Rokan Hulu.

"Apakah akan dievaluasi, besok dirapatkan," ujar Mimi.

Selain Kimia Farma, pihak Angkasa Pura juga akan dipanggil terkait pengujian hasil rapid test oleh Kimia Farma di Bandara SSK II.

"Kita dengar dulu penjelasannya dulu. Kalau tak sesauai aturan, tidak boleh," ungkap Mimi.

Sebelumnya Juru Bicara (Jubir) Covid-19 Provinsi Riau Indra Yovi, memaparkan bahwa Tn ES yang merupakan warga Kabupaten Rokan Hulu melakukan rapid test pada 3 Juli 2020 di salah satu rumah sakit swasta di Rokan Hulu untuk keperluan perjalanan ke Jakarta dengan hasil reatif. Kemudian dilanjutkan dengan pengambilan swab pertama pada tanggal 3 Juli 2020.

Pada tanggal 4 Juli 2020 dilanjutkan swab kedua di RSUD Rokan Hulu. ES sudah diedukasi untuk melakukan isolasi mandiri di rumah sampai hasil swab keluar. Namun pada tanggal 5 Juli 2020 ES (56) melakukan rapid test mandiri di Bandara SSQ II Pekanbaru dengan hasil non-reatif sehingga ES bisa melanjutkan perjalanan ke Jakarta.

Pada tanggal 6 Juli hasil swab ES dinyatakan Positif. Saat ini ia berada di Jakarta dan Gugus Tugas Covid- 19 Provinsi Riau sudah melakukan komunikasi dengan Gugus Tugas Covid-19 yang ada di Jakarta. Belum diketahui riwayat penularan Covid-19 ES.

“Pasien positif ini dari Rohul, dan ia sempat dirawat rapid test di RS swasta, dan hasilnya hasilnya reaksi positif. Tapi sebelum hasil swab keluar, pasien ini langsung berangkat, dengan hasil rapid test negatif, di Bandara SSK II Pekanbaru, dan terbang ke Jakarta,” jelas Yovii.

“Rapid test itu kebetulan negatif, bisa saja terjadi rapid positif dan negatif. Tapi kan hasil swabnya keluar, setelah dia berangkat kemarin dan swab keluar hari ini positif. Dia terbang pakai Lion Air, jam 11.30 WIB kemarin, sekarang sudah berada di Bekasi,” pungkas Yovi.***(mok)

Loading...


Berita Sosial lainnya..........
- Membludak, 435 Calon Peserta Daftar Ikut Webinar AMSI Riau
- Diduga Dipersulit Pengurusan Surat Tanah, Taman Pengajian di Rumbai Terkendala
- Bertambah 40, Dua Warga Luar Provinsi Riau Terkonfirmasi Covid-19 di Riau
- BPKAD Bengkalis Segera Lelang 56 Unit Mobnas
- Gubri Bahas Perkebunan dan Penyelesaian Konflik Lahan Bersama DPRD Riau
- Waspada COVID-19, Pemko Pekanbaru Gelar Razia Masker
- Pemprov Usulkan Plt Bupati Bengkalis ke Kemendagri
- Waspada, Kasus Tanpa Gejala Meningkatkan
- Terlantar di Duri, TRC PPAI dan Srikandi Masuri Selamatkan Wanita Diduga ODGJ ke Rohul
- Paripurna HUT ke 63 Riau, 8 Orang Anggota DPRD tak Hadir
- Razia Hotel Melati, Dewan Dukung Kerja Satpol PP Pekanbaru
- Paripurna HUT ke-63 Riau, Gubri Ajak Perkuat Ketahanan Ekonomi
- Tambahan 50 Pasien Terkonfirmasi Covid-19 Hari Ini Terbanyak Siak dan Pekanbaru
- Antisipasi Penyebaran Covid-19, Lurah Talang Mandi Serahkan Alat Penyemprot dan Disinfektan
- Pemkab Inhil Serahkan 4500 Sertifikat Tanah
- Sempena HUT ke-63 Riau, AMSI Taja Webinar Merayu APBN
- Operasi Patuh 2020, Satlantas Bengkalis Tilang 194 Pelanggaran
- Bupati Kuansing Terima Penghargaan Dari BPS RI Atas Capaian SPO
- Tambah 15, Siak Masih Terbanyak Kasus Terkonfirmasi Covid-19
- Selain Pendakwah, UAS Juga Penyair


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com