Home > Usaha >>
Berita Terhangat..
Kamis, 9 Juli 2020 11:49
Korban Luka-luka, Jambret Diringkus Polres Bengkalis

Kamis, 9 Juli 2020 09:10
Bupati Kuansing Ingin Bentuk 4 OPD untuk Dukung Sejumlah Program

Kamis, 9 Juli 2020 08:31
Tragis! Seorang Ibu Muda di Pelalawan Tewas Bakar Diri

Kamis, 9 Juli 2020 06:55
Sekda Inhil Hadiri Rakor Pengendalian Inflasi Kota Tembilahan Bersama BI

Rabu, 8 Juli 2020 19:34
PT PCR, Bagikan Puluhan Paket Sembako ke Warga Duri

Rabu, 8 Juli 2020 19:24
Pemkab Pelalawan Serahkan BLT untuk Dua Desa

Rabu, 8 Juli 2020 18:43
Hubungi Kimia Farma, Nama Kadiskes Riau Dicatut

Rabu, 8 Juli 2020 17:04
Tanggulangi COVID-19, RAPP Sumbangkan APD dan Sembako

Rabu, 8 Juli 2020 16:17
Pilkada Dumai, Pleno PAN Dumai Lahirkan Pasangan Edi Sepen-Zainal Abidin

Rabu, 8 Juli 2020 15:51
Pemprov Riau Optimis Menangkan Gugatan SK PAW Mantan Anggota DPRD Kampar

 

Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Selasa, 5 Nopember 2019 15:10
Triwulan III 2019, Ekonomi Riau Tumbuh 2,74 persen

Ekonomi Riau pada triwulan III tahun 2019 hanya mampu tumbuh sebesar 2,74 persen.

Riauterkini-PEKANBARU- Kepala Badan Pusat Statistik Riau, Misfaruddin Selasa (5/11/19) mengatakan, ekonomi Riau pada triwulan III tahun 2019,  hanya mampu tumbuh sebesar 2,74 persen (year on year).

Kondisi tersebut menurutnya, dipicu oleh berbagai banyak faktor. Termasuk menurunnya sumber pendapatan dari sektor migas (pertambangan dan penggalian).

"Ekonomi Riau pada triwulan III tahun 2019,  hanya mampu tumbuh sebesar 2,74 persen (year on year). Namun jika dihitung tanpa migas, ekonomi Riau triwulan III tahun 2019 tumbuh sekitar 5,22 persen (year on year)," terangnya.

Pada tahun 2018 lalu, kata Misfaruddin, sektor pertambangan dan penggalian menjadi sektor utama yang mempengaruhi laju pertumbuhan produk domestik regional bruto (PDRB). Namun di tahun 2019 ini, sektor industri pengolahan justru menduduki peringkat pertama mengalahkan sektor pertambangan dan penggalian.

"Pertumbuhan ekonomi Riau jika dihitung dari laju pertumbuhan PDRB pada tahun 2019 berada di peringkat 6 nasional. Bahkan bencana karhutla dan asap beberapa waktu lalu, juga memiliki andil terhadap penurunan kegiatan MICE dan jumlah kunjungan wisatawan sebesar 2,34 persen," katanya.

Hal itu menurut Miftaruddin, mempengaruhi laju pertumbuhan PDRB. Terutama di sektor transportasi.

Sedangkan kondisi ekonomi dan tingkat optimisme konsumen triwulan IV tahun 2019 mendatang, menurutnya diperkirakan mencapai angka 104,83. Hal ini dipicu karena adanya momen libur sekolah serta libur natal dan tahun baru. *(H-we)  

Loading...


Berita lainnya..........
- Sekda Inhil Hadiri Rakor Pengendalian Inflasi Kota Tembilahan Bersama BI
- Setahun Berdiri BLK Mandiri Seberida, Inhu Hasilkan Puluhan Tenaga Terampil
- 1123 Paket Pasar Murah Disdagperin Bengkalis Mulai Didistribusikan
- PHRI Sebut Okupansi Hotel Mulai Mengeliat di Pekanbaru di Tengah Corona
- HUT BNI Ke 74, Pegawai dan SP BNI Bagikan 146.000 Paket Sembako
- BPDPKS Kucurkan Puluhan Miliar untuk Replanting Kebun Sawit Petani Mitra Asian Agri
- Anggaran Dialihkan Penanggulangan Covid-19, Tahun Ini Pelalawan Expo Ditiadakan
- SKK Migas-PT CPI Gelar WFD
- Sejumlah Titik Anjungan Rusak, Nasabah BNI di Duri Mengular Narik Rupiah
- OJK: Waspada Info Hoak Tarik Dana di Perbankan
- Pertamina Taja Bakul Online, Dukung Jualan UMKM Riau di Era New Normal
- Antisipasi Covid-19, BRI Telukkuantan Laksanakan Protokol Kesehatan
- Juni 2020, Peremajaan Sawit Rakyat di Riau Baru 9 Ribuan Hektar
- SRO Beri Stimulus Stakeholders Pasar Modal
- Pekan Ini Harga TBS Sawit Riau Naik
- PSBB Berakhir, Bisnis Perhotelan di Pekanbari Mulai Menggeliat
- Tinjau Pasar Modern, Bupati Kuansing Ingin Pastikan Pedagang Nyaman
- Bupati Kuansing Panen Bawang Merah di Desa Kompe Barangin
- Tagihan Listrik Naik, PLN Siapkan Skema
- Pasca Idul Fitri, Harga TBS Sawit Riau Naik


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com