Home > Usaha >>
Berita Terhangat..
Ahad, 29 Maret 2020 11:37
Menimbang Urgensi Lockdown Kota Dumai Sebelum 'Dikuasai' Corona

Ahad, 29 Maret 2020 11:02
Cegah Corona, FPI Kuansing Semprot Disinfektan Sejumlah Masjid

Ahad, 29 Maret 2020 10:08
Warga Siak Serahkan Trenggiling ke Tim BBKSDA Riau

Ahad, 29 Maret 2020 07:32
Dua Hari Diisolasi di RSUD Dumai, Pasien Suspeck Corona Meninggal

Sabtu, 28 Maret 2020 18:21
Cegah Penyebaran Virus, Ikasmansa Bantu Sediakan Fasilitas Cuci Tangan

Sabtu, 28 Maret 2020 17:13
Elemen Masyarakat Sikapi Dampak Sosial Ekonomi Akibat Covid-19 di Rohul

Sabtu, 28 Maret 2020 17:11
Tanggulangi Covid-19, Khairul Umam Lepaskan Satgas PKS Bengkalis

Sabtu, 28 Maret 2020 16:37
Antisipasi Ledakan Pasien Corona, RSJ Tampan dan RS Madani Pekanbaru Disiapkan Pasien Virus Corona

Sabtu, 28 Maret 2020 16:12
Gubri Minta Bupati/Wali Kota Data Semua Warga Baru Pulang Dari Berbagai Daerah

Sabtu, 28 Maret 2020 15:57
Tekan Dampak Covid-19, MPI Riau Ajak Gerakkan Sedekah Massal

 

Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Ahad, 15 Maret 2020 12:02
Hoby Menjahit Bikin Sheila Kini Bangga jadi Bagian APR

Sheila tak menyangka hobynya menjahit jadi kunci sukses awal karirnya. Kini ia bangga jadi bagian industri rayon kelas dunia, APR.

Riauterkini- PANGKALAN KERINCI - Ketika diberikan kesempatan, Sheila Annisa (20) langsung menyambut dan tidak membiarkannya lewat begitu saja. Hobinya menjahit dan keinginan kuat untuk mengembangkannya, membuat putri asli asal Desa Lalang Kabung, Kabupaten Pelalawan, Riau ini tertarik dengan teknologi di PT Asia Pacific Rayon (APR).

"Sebelumnya saya bekerja di rumah jahit, pemilik rumah jahit itu merupakan salah satu karyawan di PT APR, lalu saya ditawari mengikuti seleksi karyawan, mulai dari tes administrasi, psikotes, dan wawancara," ungkap lulusan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) 1 Pangkalan Kerinci.

Sheila pun akhirnya mampu melewati serangkaian proses seleksi itu. Kemudian, Sheila bersama rekan lain yang lulus harus mengikuti program trainee atau pembekalan oleh perusahaan, seperti mendesain pola menggunakan sistem komputerisasi.

Shelia mengaku bangga bisa bekerja di perusahaan dan mengembangkan hobi menjahitnya sekaligus mendapatkan beragam ilmu baru seperti Kepemimpinan (Leadership), dan Teknologi Pengolahan Viskosa yang belum pernah didapatkan sebelumnya.

"Saya senang menjahit, apalagi di sini alatnya canggih-canggih, semuanya sudah digital, jadi sudah sangat mudah dalam menjahit, bordir, maupun sistem pasang kancingnya. Banyak ilmu yang bisa saya pelajarin disini," terangnya.

Sheila berharap keberadaan PT APR semakin berkembang dan mampu memberikan dampak positif kepada para perempuan sekitar, baik sebagai karyawan maupun sebagai pengusaha lokal bidang garmen yang terampil dan kreatif ke depannya.

Community Development Head PT APR, Binahidra Logiardi mengatakan APR memiliki komitmen yang kuat dalam mewujudkan masyarakat yang inklusif atau masyarakat yang ramah dan terbuka kepada siapapun tanpa terkecuali. Termasuk memberikan kesempatan kepada masyarakat lokal untuk bekerja di perusahaan.

Saat ini, PT APR membangun bagian kain atau garmen bukan untuk komersil, melainkan sebagai pusat belajar dan uji coba untuk produk viskosa yang diproduksi.

"Kedepannya diharapkan dari sini bisa menghasilkan desain-desain pakaian jadi yang menjadi inspirasi bagi pelanggan maupun pembeli akhir di toko-toko pakaian," imbuhnya.

Sebagaimana diketahui, PT APR yang baru saja diresmikan oleh Presiden RI Joko Widodo ini, merupakan produsen serat viskosa berkapasitas produksi 240.000 ton dengan pabrik yang beroperasi di Pangkalan Kerinci, kabupaten Pelalawan, Propinsi Riau. Keberadaan industri ini mendukung agenda pemerintah terhadap industri strategis tekstil nasional agar bisa berkompetisi di pasar global. Selain itu, PT APR juga diyakini akan mengurangi ketergantungan impor atas bahan kapas dan rayon ke Indonesia.***(tls)

Loading...


Berita lainnya..........
- Pemkab Kuansing Bantah Hoax Penutupan Pasar Modern Telukkuantan
- Keroncongantar.com, Starup Asal Riau Wakili Infonesia ke Turki
- Target Pertumbuhan Ekonomi Riau 3 Persen Meredup
- Puluhan UMKM dan Exportir Ikan Ikuti HACCP BI Kpw Riau
- Hoby Menjahit Bikin Sheila Kini Bangga jadi Bagian APR
- BI Kpw Riau Gelar Puncak Pekan QRIS
- Co-op PT CPI 2020 Ditutup
- BPSK Hanya Dua di Riau, Salah Satunya di Kuansing
- ABUJAPI Riau-BPJS Sosialisasikan PP 82/2019 untuk BUJP se-Riau
- 33 Ribu Bibit Ikan Nila Akan Disemai Bupati di Seluruh Desa Kuansing
- Seko Pekanbaru Optimis Koperasi Syariah Bisa Tingkatkan Ekonomi Masyarakat
- BI Kpw Riau Gelar Pekan QRIS di Sejumlah Lokasi
- Tenaga Kerja AKAD Merajalela di Pekanbaru, SPSI Minta Disnaker Tegas
- BI Sebut Jatim Pemasok Alternatif Kebutuhan Pangan Riau
- 2020, BI Beri Beasiswa 175 Mahasiswa Riau
- February 2020, Riau Inflasi 0,34 Persen
- Disparpora Rohil Narasumber Dialog Ekonomi Kreatif
- Kalangan Travel di Riau Berharap Saudi tak Lama Cegah Jemaah Umroh
- Penerapan Non Tunai di Riau Dinilai Belum Terintegrasi
- Baru Dirilis, Tercatat Ada 110 Konsumen di Riau Memesan Suzuki XL7


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com