Home > Usaha >>
Berita Terhangat..
Ahad, 27 September 2020 16:40
Seorang Penambang Emas di Kuansing Tewas Tertimbun

Ahad, 27 September 2020 15:48
Kartu e-money BRK Bisa Untuk Tol dan Berbagai Transaksi

Ahad, 27 September 2020 13:47
Tenggelam Dua Hari Lalu, Jasad Remaja Ditemukan di Muara Sungai Dumai

Ahad, 27 September 2020 11:46
Diduga Konsleting Listrik, Rumah Permanen di Duri, Bengkalis Terbakar

Ahad, 27 September 2020 11:26
Ini Harapan Gubri ke Masrul Kasmy Saat Dikukuhkan sebagai Pjs Bupati Rohul

Ahad, 27 September 2020 10:41
DPRD Rohul Sepakati Rancangan APBD-P 2020 Rp 1,68 Triliun Menjadi Perda

Ahad, 27 September 2020 02:50
Niat Berenang, Seorang Bocah Tenggelam di Sungai Dumai

Sabtu, 26 September 2020 17:38
Usai Dilantik Jadi Pj Bupati Bengkalis, Ini Sederet Tugas Dihadapi Syahrial Abdi

Sabtu, 26 September 2020 17:16
Maazat, Ayah Syahrul Aidi Maazat Wafat Hari ini

Sabtu, 26 September 2020 17:14
Diguyur Hujan Deras, Duri Timur, Bengkalis Banjir

 

Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Senin, 16 Maret 2020 12:58
Puluhan UMKM dan Exportir Ikan Ikuti HACCP BI Kpw Riau

BI Kpw Riau menggelar pelatihan HACCP. Puluhan pelaku usaha UMKM dan Exportir ikan Riau mengikuti pelatihan itu.

Riauterkini-PEKANBARU-Bank Indonesia bersama Kementrian Perikanan RI dan Pemprov Riau menggelar pelatihan Hazard Analysis and Critical Control Point (HACCP), Senin (16/3/20). Yaitu pelatihan bagi pelaku usaha untuk memiliki sertifikat mutu yang menjadi legalitas dan prasyarat bagi eksportir l. Khusus saat ini adalah pelaku usaha dan UMKM unit pengolahan ikan.

Negara importir mensyaratkan bagi eksportir untuk memiliki sertifikat HACCP di legalitas productnya.

Deputy Bank Indonesia Kpw Riau, Teguh Setiadi mengatakan bahwa Riau memiliki potensi penghasil ikan. Sektor perikanan masuk di bidang pertanian. Kontribusinya sebesar 24 persen dari total ekspor Riau. Nilainya sebanyak Rp 50 milyar rupiah di tahun 2019.

Dalam upaya peningkatan ekspor, BI memberikan pelatihan (HACCP) bagi UMKM dan pelaku usaha di sektor perikanan. Teguh berharap ke depan Riau akan mendapatkan PAD dari ekspor ikan.

Teguh mengatakan, PHACCP akan memberikan pencerahan semacam manajemen untuk pengendalian mutu produk. Sehingga hasil produk mereka layak ekspor sesuai dengan syarat dan prosedur berlaku.

"Sebanyak 50 UMKM dan pelaku usaha ekspor ikan di Riau yang mengikuti pelatihan HACCP yang digelar BI bersama Kementrian Perikanan dan Pemprov Riau. Pelatihan akan digelar selama 4 hari (Senin-Kamis). Diharapkan pelatihan ini bisa diterapkan dan ditularkan ke UMKM dan eksportir pelaku usaha lainnya," terang Teguh Setiadi.

Kadiskan Provinsi Riau, Herman Mahfud mengatakan bahwa Pemprov Riau melihat potensi perikanan di Riau memang belum tergarap secara maksimal. Dengan kata lain masih banyak nilai tambah yang bisa didapatkan UMKM jika sektor ini mendapat perhatian khusus dan dikelola dengan baik. Ia minta kepada UMKM agar memperhatikan setiap produk yang mereka produksi agar nilai jual dari sektor ini tidak menurun, dan bahkan naik signifikan.

“Saya menghimbau UMKM ada nilai kejujuran karena bahan yang diolah itu orang tak tau. Ini penting. Misalnya dalam pengolahan kerupuk mungkin ada ikan yang tak segar lagi tapi di olah lalu dijual dan dikonsumsi masyarakat,” ujarnya.

Kepala Pusat Pengendalian Mutu, Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) Widodo Sumiyanto menyebut, bahwa untuk menambahkan nilai hasil produksi dari sektor perikanan memang sudah ada regulasi yang diatur secara internasional. Dengan demikian, setiap produk yang dihasilkan UMKM wajib hukumnya memenuhi standar mutu yang telah ditentukan internasional.

“Kami berani menjamin untuk mengurus mutu produk UMKM tanpa berbayar. Yang penting syaratnya dulu yang harus lengkap. Kalau sudah selesai kami berani jamin kegiatan ekspor sudah lega," terangnya.*(H-we)

Loading...


Berita lainnya..........
- Lewat Webinar, Petani Binaan Asian Agri Berbagi Kisah Sukses
- Diskopdagrin Kuansing Ajari UMKM Dapat Bantuan Usaha di Masa Pandemi Covid - 19
- Wiraland Gelar Kontes Foto Instagram, Berhadiah Sepeda Brompton
- Bupati Kuansing Terus Upayakan Harga Jual Getah Karet Mahal
- Menuju Sentra Jeruk Nipis, RAPP Bantu Ribuan Bibit Petani Dua Desa di Kuansing
- Bupati Kuansing, Himbau Masyarakat Manfaatkan Lahan Tidur untuk Pertanian
- Pandemi Corona, BPJS Ketenagakerjaan Beri Peserta Layanan Ekstra
- Bupati Inhil dan Istri Meninjau Proses Panen Madu di Kecamatan Gaung
- Hari Pelanggan Nasional, PLN Luncurkan Layanan Super Merdeka untuk UMKM/IKM
- Telkomsel Pastikan Belajar Jarak Jauh Nyaman dengan Jaringan Broadband Berkualitas
- Agustus 2020, Riau Inflasi 0,05 persen
- Dinas Kopdagrin Kuansing Ikuti Pelatihan Tajaan Kemenperin
- Sawit Penyelamat Pertumbuhan Ekonomi Riau
- Dimasa Pandemi, BP Jamsostek Cabang Duri Terapkan One to Many
- Hapernas 2020, BNI Targetkan 2.904 Akad KPR Massal
- Ada Model Cilik Riau, Permintaan Uang Rupiah Edisi Khusus Cukup Tinggi
- Kerja Solid di Semester I 2020, BSM Cetak Laba Rp 719 Miliar
- APKASINDO Dorong Gubri Terbitkan Pergub Tataniaga TBS
- Wagubri Buka Riau Syaria Week 2020
- Jaringan Telkomsel Lumpuh, Warga Pekanbaru Antri Beli Kartu Seluler Baru


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com