Home > Usaha >>
Berita Terhangat..
Sabtu, 31 Oktober 2020 12:50
Lewat Bank Sampah dan Ketahanan Pangan,
SKK Migas – PT CPI Berdayakan Ekonomi Empat Desa di Bengkalis


Sabtu, 31 Oktober 2020 06:54
Kampanye untuk AMAN, Syamsurizal Janji Boyong APBN untuk Bengkalis

Jum’at, 30 Oktober 2020 20:21
Polsek Tembilahan Ringkus Pelaku Narkoba

Jum’at, 30 Oktober 2020 19:21
Dugaan Politik Uang Pupuk, Bawaslu Bengkalis Lanjutkan ke Penyelidikan

Jum’at, 30 Oktober 2020 19:12
Dugaan Politik Uang Pupuk, Bawaslu Bengkalis Lanjutkan ke Penyelidikan

Jum’at, 30 Oktober 2020 19:00
Sempena Sumpah Pemuda dan HUT Partai, NasDem Milenial Riau Bagikan MasKer dan Nasi

Jum’at, 30 Oktober 2020 18:57
1 Pasien Positif, 7 Pasien Dinyatakan Sembuh

Jum’at, 30 Oktober 2020 18:05
16 Orang Warga Binaan di Lapas Kelas IIA Pekanbaru Positif Covid-19

Jum’at, 30 Oktober 2020 18:00
263 CPNS Pemprov Riau Dinyatakan Lulus SKD-SKB

Jum’at, 30 Oktober 2020 17:48
Sektor Perkebunan, Perikanan Hingga Pariwisata Berpeluang Dikembangkan Investor

 

Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Kamis, 24 September 2020 12:50
Lewat Webinar, Petani Binaan Asian Agri Berbagi Kisah Sukses

Asian Agri membina petani sejumlah provinsi. Mereka berbagi cerita sukses lewat webinar.

Riauterkini-PEKANBARU-Dengan menggunakan fasilitas zoom meeting, Riau terkini mengikuti Bincang Bersama Petani Sukses Binaan Asian Agri Kamis (24/9/20). Ikut serta dalam bincang pagi Head of Partnership Asian Agri, Rudy Rismanto Petani KUD Tulus Rahayu, Petani KUD Bina Usaha Baru, Fasilitator madya SKE.MK Provinsi Riau, H Logo Siregar dan jurnalis dari berbagai media nasional.

Head of Partnership Asian Agri, Rudy Rismanto membuka bincang bersama petani sukses binaan Asian Agri. Ia mengatakan bahwa Asian Agri adalah salah satu perusahaan swasta nasional terkemuka di Indonesia yang memproduksi minyak sawit mentah melalui perkebunan yang dikelola secara berkelanjutan.

Berdiri sejak tahun 1979, Asian Agri saat ini telah berkembang menjadi salah satu perusahaan kelapa sawit terbesar di Asia yang mengelola perkebunan kelapa sawit seluas 100.000 hektar di Sumatera Utara, Riau dan Jambi, serta didukung oleh 25.000 orang karyawan yang bergabung dan berkembang bersama perusahaan.

"Bisnis kami meliputi pembibitan, penanaman, hingga pengolahan tandan buah segar (TBS) untuk menghasilkan minyak sawit berkelanjutan di pabrik yang berteknologi tinggi dan ramah lingkungan," terangnya.

Asian Agri, tambahnya, merupakan pelopor program kemitraan petani kelapa sawit dengan tujuan mendukung peningkatan kesejahteraan keluarga petani serta mendorong pengelolaan industri kelapa sawit nasional yang berkelanjutan.

Melalui kebijakan keberlanjutan perusahaan, Asian Agri senantiasa berkomitmen dalam menerapkan praktik terbaik untuk memberikan dampak positif bagi Masyarakat, Negara, Iklim, Pelanggan dan Perusahaan.

Terkait petani binaan Asian Agri yang sudah sukses, Rudy mengatakan bahwa petani di KUD tulus Rahayu pada tahun 2019 lalu menghasilkan TBS 15 ton per-ha. Tahun 2020 ini ditargetnya bisa menghasilkan 25 ton per-ha. Petani binaan di KUD Bina Usaha Baru Ukui tahun ini target produksi TBS mencapai 21 ton perha.

Replanting Kebun Sawit Petani Mitra

Rudy mengatakan untuk program replanting bersama petani mitra, tahun 2020 ini sudah melakukan replanting seluas 2.390 ha di Buatan dan Ukui. Awal tahun 2021 kebun sawit petani mitra yang bakal di replanting seluas 1.830 ha di Buatan Ukui dan Jambi.

"Masih banyak petani lainnya yang akan mengikuti replanting dalam program kemitraan bersama Asian Agri," terangnya.

Fasilitator madya SKE.MK Provinsi Riau, H Logo Siregar mengatakan bahwa kemitraan merupakan salah satu hal terpenting dalam upaya mereplanting kebun sawit. Karena dengan kemitraan antara petani dengan Asian Agri mampu menghadapi segala situasi dan kondisi.

Menurutnya, kemitraan antara petani dan Asian Agri memberikan banyak hal yang luar biasa kepada petani kelapa sawit. Karena konsep kemitraan membawa kesuksesan dan kesejahteraan petani.

"Saya bertemu dengan petani baik yang masih berjalan pada konsep kemitraan maupun yang tidak lagi berada di konsep kemitraan. Saya melihat di lapangan kawan kawan yang keluar dari konsep kemitraan mampu menanam apalagi dalam fase kedua. Tapi dalam perawatannya mereka menemui kesulitan. Apalagi saat tanaman terserang hama. Marilah kita kembali pada konsep kemitraan untuk meraih kesuksesan dan kesejahteraan petani," terangnya.

Petani sawit Plasma di Ketua KUD Tulus Rahayu, Pawito Saring mengatakan bahwa replanting pasti datang. Untuk itu program kemitraan sangat membantu petani melakukan replanting.

"Apalagi saat ini bibit sawitnya unggul buatan pang Ang Boom Beng dan mampu memproyeksikan hasil panen yang meningkat dari sebelumnya. Proyeksi tahun ini Hingga September petani tulus Rahayu sudah menghasilkan 16.88 ton per-ha. Optimis menghasilkan 25 ton per-ha akan tercapai," terangnya.

Antonius Tulus petani Ketua KUD Bina Usaha Baru mengatakan bahwa luas kebun sawit KUD Bina Usaha Baru seluas 616 ha. 472 ha diantaranya sudah ikut program kemitraan dengan Asian Agri.

"Kami sudah 33 tahun bermitra dengan Asian Agri. Dimulai dari orangtua orangtua kita dahulu. Hingga mulai replanting pada 2016 lalu. Motivasi kami bermitra dengan Asian agri adalah meningkatkan kesejahteraan kami para petani sawit," terangnya.

Terkait program kemitraan bersama Asian Agri, Antonius Tulus mengatakan bahwa selama belum mendapat hasil setelah program replanting, ada bantuan dari perusahaan mitra berupa ternak sapi, ayam, puyuh, lele. Termasuklah berbagai pelatihan dan studi banding di berbagai daerah sebagai bentuk pembinaan dari perusahaan mitra.

Terkait program kemitraan, Senior Breeder Asian Agri, Ang Boon Beng mengatakan bahwa banyaknya pujian bagi topaz menjadi beban berat bagi dirinya. Karena ia harus bisa menciptakan bibit dengan kualitas yang lebih unggul.

"Kita sudah miliki bibit unggui seri 1 seri 2 seri 3 dan kini sudah menuju seri 4. Bibit yang lebih unggul. Perlu ada riset untuk bisa mendapatkan bibit hibrida yang lebih baik dan cocok dengan kondisi tanah dan kebun di Riau," terangnya.*(H-we)

Loading...


Berita lainnya..........
- OJK Gelar Bulan Inklusi Keuangan 2020
- Permudah Wajib Pajak, Bapenda Kuansing Launching Aplikasi e-BPHTB
- Harga Karet Tembus Rp11 Ribu, Petani Kuansing Puji Program Mursini
- Kelapa Sawit Sumber Penting PAD Riau
- Petani Aren di Kaiti Rohul Kesulitan Pemasaran dan Perlu Pembinaan
- Wijatmoko Kembali Nahkodai DPP APINDO Riau Periode 2020-2025
- Secara Virtual, Agung Toyota Luncurkan New Kijang Innova dan New Fortuner
- 7 Ton Perhektar, Panen Raya Padi di Teberau Panjang, Kuansing
- BPKH Tunjuk Mandiri Syariah Beri Layani Kustodian
- Lahan Tidur Pertamina Bantu Petani Wujudkan Mimpi Mandiri
- APINDO Riau Bersiap Gelar Musprov 24 Oktober
- Mediasi DPMPTSP Naker Kuansingi, PT. TBS Belum Bayar THT Karyawan Sesuai Kesepakatan
- Dampak Covid -19, Asumsi PAD Kuansing Turun 10 Persen 
- Resmi Dilantik, PC FSP NIBA-KSPSI Kampar Akan Fokus Satukan PUK
- Heads of Agreement Transisi WK Rokan Ditandatangani
- Lewat Webinar, Petani Binaan Asian Agri Berbagi Kisah Sukses
- Diskopdagrin Kuansing Ajari UMKM Dapat Bantuan Usaha di Masa Pandemi Covid - 19
- Wiraland Gelar Kontes Foto Instagram, Berhadiah Sepeda Brompton
- Bupati Kuansing Terus Upayakan Harga Jual Getah Karet Mahal
- Bupati Kuansing, Himbau Masyarakat Manfaatkan Lahan Tidur untuk Pertanian


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com