Logo RTC
Logo AMSI
Logo HUT RTC Ke 20
 
BI Bersama BPS dan Kanwil Ditjen Perbendaharaan Merilis Indikator Makroekonomi Terkini

Riauterkini-PEKANBARU-Kantor Perwakilan BI Provinsi Riau, bersama dengan BPS dan Kanwil Ditjen Perbendaharaan Provinsi Riau menyelenggarakan rilis bersama Indikator Makroekonomi Provinsi Riau yang dirangkai dengan kegiatan diseminasi Laporan Perekonomian Provinsi Riau Februari 2024, serta Kajian Fiskal Regional (KFR) Tahun 2023.

Kegiatan ini merupakan salah satu bentuk sinergi yang dilakukan untuk mendorong pertumbuhan ekonomi Riau yang inklusif dan berkelanjutan.

Mengawali rangkaian acara rilis indikator dan diseminasi bersama, Plh Sekertaris Daerah Provinsi Riau, Indra menyampaikan apreasiasi atas sinergi yang telah terbangun sehingga ekonomi Riau dapat tumbuh cukup tinggi, dengan pengelolaan fiskal yang baik, serta inflasi yang terkendali.

Capaian tersebut tidak terlepas dari sinergi yang dibangun oleh pemerintah daerah, bersama dengan instansi dan lembaga vertikal yang telah dilakukan dalam beragam aspek.

Lebih lanjut, BPS Provinsi Riau juga menyampaikan rilis indikator perkembangan ekspor impor Provinsi Riau periode Februari 2024. Surplus neraca perdagangan Februari 2024 yang berlanjut terutama bersumber dari surplus neraca perdagangan nonmigas.

Neraca perdagangan nonmigas Februari 2024 mencatat surplus sebesar 959,42 juta dolar AS, sementara neraca perdagangan migas juga mencatatkan surplus sebesar 130,68 juta dolar AS. Berdasarkan negara tujuan, ekspor nonmigas ke Tiongkok, India, dan Amerika Serikat tetap menjadi kontributor utama ekspor Provinsi Riau.

Sementara itu, impor nonmigas, utamanya barang modal dan barang konsumsi, tetap kuat sejalan dengan berlanjutnya perbaikan aktivitas ekonomi. Dari aspek kebijakan fiskal,

Kepala Kanwil DJPb Provinsi Riau, Heni Kartikawati menjelaskan bahwa kinerja perekonomian Riau yang tetap kuat salah satunya ditopang oleh kinerja baik dari sisi fiskal. Kebijakan fiskal daerah memiliki peranan penting, salah satunya menjadi katalis bagi pertumbuhan sektor ekonomi daerah.

Pada tahun 2023 realisasi APBD Konsolidasi di Provinsi Riau mencatatkan kinerja yang cukup menggembirakan. Realisasi pendapatan daerah tahun 2023 tercatat mencapai Rp35,78 triliun atau 104,83% dari target.

"Capaian tersebut lebih tinggi dibandingkan tahun sebelumnya dengan pertumbuhan mencapai 21,83% (yoy)," terangnya.

Peningkatan realisasi pendapatan daerah ini menurutnya didukung oleh naiknya realisasi pajak daerah dan hasil pengelolaan kekayaan daerah yang bersumber dari participating interest 10% dari pengelolaan blok migas oleh PT Pertamina Hulu Rokan.

Sejalan dengan pendapatan daerah, realisasi belanja daerah juga tercatat tumbuh 15,95% (yoy), meningkat dari Rp31,45 triliun menjadi Rp36,47 triliun atau mencapai 96,68% dari pagu.

Pertumbuhan disebabkan oleh kenaikan belanja modal sejalan dengan komitmen pemerintah untuk mendukung pembangunan dan perbaikan infastruktur di Provinsi Riau.

Kepala Perwakilan BI Provinsi Riau, Panji Achmad menyampaikan asesmen Bank Indonesia terkait perkembangan terkini perekonomian global dan nasional, serta evaluasi kinerja perekonomian Riau dan prospek di tahun 2024.

Menurutnya, perekonomian Riau pada tahun 2024 diprakirakan tetap tumbuh positif dan berdaya tahan terhadap rambatan risiko ekonomi global. Dengan memerhatikan perkembangan ekonomi terkini, baik dari faktor domestik maupun eksternal, serta langkah kebijakan Bank Indonesia yang bersifat pre-emptive dan forward-looking.

"Kami memandang bahwa ekonomi Riau ke depan akan semakin baik. Kami memperkirakan pertumbuhan ekonomi Riau di tahun 2024 dapat tetap tumbuh tinggi dalam kisaran 4,0% - 4,8% (yoy). Selain ditopang oleh kinerja sektor ekonomi utama, sektor tersier (jasa-jasa) diperkirakan juga akan membaik seiring pemulihan permintaan terutama permintaan domestik," jelasnya.

Lebih lanjut, Panji menambahkan, dari sisi perkembangan harga, inflasi gabungan 4 kota IHK di Provinsi Riau terkendali dan berada pada kisaran sasaran 2,5±1%.

"Berbagai upaya stabilisasi harga pangan menjelang Hari Besar Keagamaan Nasional (HBKN) Ramadhan dan Lebaran akan terus diupayakan sebagai langkah antisipatif dalam menghadapi lonjakan harga komoditas pangan. Sinergi pengendalian inflasi akan terus dilakukan bersama dengan Pemerintah Pusat, Pemerintah Daerah, dan Bank Indonesia melalui Gerakan Nasional Pengendalian Inflasi Pangan (GNPIP). Upaya stabilisasi ini antara lain dilaksanakan dengan melalukan pemantauan harga, memperkuat stok pasokan berbagai bahan pangan pokok, memastikan kelancaran distribusi pasokan, serta melakukan intervensi harga seperti melalui operasi pasar, dan Gelar Pangan Murah. Ke depan, inflasi diharapkan tetap terkendali dalam kisaran sasaran 2,5±1%," tegasnya.

Dari sisi intermediasi perbankan, Kepala Kantor Perwakilan BI Provinsi Riau juga menyampaikan bahwa intermediasi perbankan tetap kuat. Intermediasi perbankan yang tercermin melalui aktivitas penyaluran kredit kepada sektor korporasi, rumah tangga, maupun UMKM di Provinsi Riau terjaga dalam pertumbuhan yang positif dan meningkat dibandingkan triwulan sebelumnya.

Permintaan kredit yang sebelumnya tertahan seiring ketidakpastian perekonomian global sehingga mendorong perilaku berhati-hati korporasi, kini mulai menunjukkan peningkatan.

Intermediasi perbankan tersebut sejalan dengan pertumbuhan ekonomi Riau yang tumbuh cukup solid.

Sejalan dengan kinerja intermediasi perbankan, transaksi ekonomi dan keuangan digital tetap kuat didukung oleh penyelenggaraan sistem pembayaran yang aman, lancar, dan andal. Transaksi SP non tunai ditopang oleh meningkatnya transaksi melalui RTG dan SKNBI.

" Perkembangan ini merupakan sebuah indikasi peningkatan aktivitas ekonomi, sekaligus perbaikan kinerja ekspor impor Provinsi Riau. Dari sisi transaksi SP tunai, Bank Indonesia juga menyatakan kesiapannya dalam memenuhi kebutuhan uang tunai di momen Ramadhan dan Idul Fitri. Momen Ramadhan dan Idul Fitri merupakan periode dengan permintaan kebutuhan uang meningkat tajam. Hal ini tidak terlepas dari nilai budaya, serta pencapaian pertumbuhan ekonomi Riau," lanjut Panji.

Dalam konteks ini, menurutnya Bank Indonesia selalu berkomitmen untuk menjamin ketersediaan Rupiah dalam jumlah yang cukup, pecahan yang sesuai, serta dalam kondisi layak edar bagi masyarakat.

"Pada tahun ini, Bank Indonesia kembali mengusung kegiatan SERAMBI (Semarak Rupiah Ramadhan dan Berkah Idulfitri) Tahun 2024 sebagai sebuah pernyataan kesiapan dari Bank Indonesia untuk memenuhi kebutuhan akan uang Rupiah di periode Ramadhan dan Idul Fitri," terangnya.

Ke depannya, Bank Indonesia Provinsi Riau siap bersinergi erat dan berkolaborasi dengan Pemerintah Provinsi Riau, seluruh Kabupaten/Kota, serta mitra strategis dalam rangka mencapai tingkat inflasi Provinsi Riau yang rendah dan stabil, serta mendukung pertumbuhan ekonomi Riau yang kuat, berkesinambungan, dan inklusif.*(H-we)

 
BERITA SEBELUMNYA :
Advertorial
Senin, 15 April 2024

Berbagai Program CSR RAPP di Meranti Dorong Peningkatan Kesejahteraan Masyarakat

Berbagai Program CSR RAPP di Meranti Dorong Peningkatan Kesejahteraan Masyarakat.

Galeri
Kamis, 04 April 2024

Galeri Paripurna DPRD Rohul Hasil Reses Masa Sidang II Tahun 2024

DPRD Rohul Gelar Paripurna. Penyampaian hasil Reses Masa Sidang II Tahun 2024.

Advertorial
Sabtu, 06 April 2024

Advertorial,
RAPP Umumkan Para Pemenang Anugerah Jurnalistik APRIL-APR Tahun 2023, Ini Nama-namanya

RAPP Umumkan Para Pemenang Anugerah Jurnalistik APRIL-APR Tahun 2023, Ini Nama-namanya. Cek.

Advertorial
Jumat, 05 April 2024

Safari Ramadan Pemprov Riau di Rohul, CSR BRK Syariah Disalurkan untuk Masjid Ponpes Darussalam Kabun

CSR BRK Syariah disalurkan ke Masjid Pondok Pesantren Darussalam Kabun bersamaan dengan Safari Ramadan Pemprov Riau di Rokan Hulu.

Galeri
Rabu, 03 April 2024

Wabup Indra Gunawan Lepas Peserta Pawai Taaruf dan Pembukaan MTQ ke-24 Kabupaten Rohul

MTQ ke-24 Kabupaten Rohul resmi dimulai. Ditandai dengan pelepaaan pawai taaruf dan pembukaan oleh Wakil Bupati Indra Gunawan.

Advertorial
Rabu, 03 April 2024

Riau Petroleum Ajak Anak Yatim Piatu dan Dhuafa Belanjo Baju Rayo

Riau Petroleum ajak anak yatim piatu dan dhuafa Belanjo Baju Rayo sebagai wujud kepedulian perusahaan.

Berita Lainnya

Jumat, 19 April 2024

Bupati Afrizal Sintong Lepas Kafilah Rohil Ikuti MTQ Tingkat Provinsi.


Jumat, 19 April 2024

Rekomendasi Ponsel Android Harga dibawah 1 Juta


Kamis, 18 April 2024

Satgas Pasti Blokir 585 Pinjol Ilegal dan Pinpri


Kamis, 18 April 2024

Hoaks, Kapsul Berisi Paku Beredar di Masyarakat


Kamis, 18 April 2024

Yopi Arianto Siap Bertarung di Pilgubri


Kamis, 18 April 2024

Pemkab Bengkalis Gelar Halal Bihalal, Bupati Kasmarni Ajak Perkuat Silaturahim


Kamis, 18 April 2024

Diduga Tersandung Hukum, Dua Pejabat Eselon II Pemprov Riau Mengundurkan Diri


Kamis, 18 April 2024

Mabuk, Sopir Kasat Narkoba Polres Pelalawan Tabrak Taman Tugu Keris di Pekanbaru


Kamis, 18 April 2024

Masyarakat Kampung Benayah, Siak Rayakan Hari Raya Puasa Enam


Kamis, 18 April 2024

kapolres Pelalawan Awasi Penerimaan Calon Anggota Polri Melalui Slogan BETAH


Kamis, 18 April 2024

Kasmarni Pastikan Maju di Pilkada Bengkalis


Kamis, 18 April 2024

Tim Labfor Polda Riau Selidiki Penyebab Kebakaran Kantor DLH Pelalawan


Rabu, 17 April 2024

Cek Fakta: Klarifikasi Menteri Pendidikan Ubah Seragam Sekolah


Rabu, 17 April 2024

Ribuan Masyarakat Sambut Kehadiran Bupati di Acara Rayo Saronam Kuantan Hilir


Rabu, 17 April 2024

Halal Bi Halal PTPN IV Regional III, Manajemen-Karyawan Komit Perkuat Sinergitas Akselerasi Kinerja Perusahaan


Rabu, 17 April 2024

Kepala Kanwil Kemenkumham Riau : Sebanyak 3.763 Orang Lalui Pelabuhan Dumai


Rabu, 17 April 2024

BMKG Pekanbaru Rilis Cuaca Ekstrem di Riau Hingga Tanggal 21 April


Rabu, 17 April 2024

Nama Nasarudin Masuk 5 Kader Golkar yang Akan Bertarung di Pilgub Riau


Rabu, 17 April 2024

Pj Gubri Apresiasi Ziarah Kubur Raya Enam di Kampar


Rabu, 17 April 2024

Asal Parkir, Tamu Pj Bupati Inhil Hambat Pengandara Lain